Belajar akhlak dari generasi salaf, generasi terbaik yang dimilki ummat ini

Total Tayangan Laman

Jumat, 18 Maret 2011

Muhammad bin Muslimah

Nama lengkapnya Muhammad bin Muslimah bin Salamah bin kholid al-Anshory al-Asuy. Biasa dipanggil Abu Abdurahman. Lahir 53 tahun sebelum Hijriah di Madinah. Atas bimbingan Mush’ab bin ‘Umair, beliau berikrar masuk Islam. Jadi beliau termasuk orang-orang yang masuk Islam pada awal-awal sebelum hijrahnya Rasulullah ke Madinah. Keturunan beliau; Ja’far, Abdullah, Sa’ad, Abdurahman dan Umar.

Menurut ahli sejarah beliau berbadan tinggi, kulitnya kuning, kepalanya botak, tidak terlalu gemuk dan pribadinya tenang. Untuk menjalin dan keakraban diantara para sahabat, Rasulullah pernah mengenalkan beliau dengan Abu ‘Ubaidah.
Suatu hari Rasulullah memberinya . “Silahkan gunakan ini untuk membunuh orang-orang musyrik yang memerangimu. Sekiranya kamu melihat pertikaian antara satu dengan yang lain dari umatku, maka bawalah ke Uhud. Lalu pukulah hingga itu patah. Kemudian duduklah hingga orang yang bersalah datang padamu” kata Rasulullah. Adz-Dzahaby berkata, “ Beliau termasuk orang yang menghindar dari fitnah pertikaian antara Ali r.a dengan Muawwiyah dan Aisyah di Jamal dan Shiffin. Beliau memilih untuk tinggal di Rabadzah untuk beberapa lam.” Pada waktu kholifah Umar r.a. beliau ditugaskan untuk mengumpulkan zakat dari penduduk Juhainah. Dalam riwayat Ishaq bin Abu Farwah disebutkan bahwa Muhammad dikenal sebagai pengawal Rasulullah. Ketika pedangnya patah, beliau membuat dari kayu.
Rasulullah pernah mengutus beliau untuk membunuh Ka’ab bin Asyrof, seorang Yahudi dan Ibn Abu al-Haqiq, ketua Yahudi. Selama berjuang menyebarkan ajaran Islam beliau ikut dalam perang Badr dan yang lain kecuali . Pada waktu beliau tidak ikut berperang karena ditugasi Rasulullah untuk menjaga Madinah. Hal ini dilakukan untuk menjaga kemungkinan yang tidak diinginkan terjadi setelah umat Islam pergi perang semua di Tabuk.
Mengenai pribadinya, Khudzaifah bin al-Yaman berkata, “Saya tahu bahwa Muhammad bin Muslimah adalah orang yang tidak pernah terkena fitnah.” Umar bin Khottob jika menginginkan urusanya dapat diselesaikan, pasti memangil beliau untuk melaksanakan urusannya itu. Bahkan ketika ada keluhan dari orang-orang yang enggan membayar zakat, beliau mesti ditugasi untuk menyelesaikan perkara itu. Dalam riwayat Musa bin Abu Isa diceritakan bahwa suatu hari datang Umar Musyribah, dari ban Haristah. Tiba-tiba berjumpa dengan Muhammad. Dia berkata, “Wahai Muhammad, gimana pendapatmu tentang aku (tugasku).” Beliau menjawab, “Saya melihatmu sebagaimana saya cintakan kamu, begitu juga sebagaimana orang mencintai kebaikan darimu. Kamu itu sangat kuat dalam mengumpulkan uang (sedekah), tidak sembrono dan adil dalam membaginya. Sekiranya kamu berbuat curang, pasti saya akan islah
Beliau pernah diutus Umar ke tempat Sa’ad bin Abu Waqos ketika sedang membangun istana di Irak, dan juga diutus ke tempat Amru bin ‘Ash untuk membagi-bagi hartanya.
Setelah hidupnya digunakan untuk berjuang membela ajaran Islam, akhirnya beliau wafat pada tahun 43 Hijriah di Madinah. Beliau juga dikuburkan di sana.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar