Belajar akhlak dari generasi salaf, generasi terbaik yang dimilki ummat ini

Total Tayangan Laman

Sabtu, 19 Maret 2011

Hudzaifah al Yaman

Biasanya dipanggil Abu Abdullah. Nama lengkapnya Khuzaifah bin Hasal bin Jabir bin al-‘Absy. Ayahnya, al-Yaman, berasal dari Mekkah dari bani ‘Abs hanya saja ayahnya itu dimusuhi di kaumnya. Akhirnya pindah ke Yastrib (Madinah). Di sana ayahnya bergabung dengan bani Abdul Asyhal dan menikah dengan bani itu. Dari sanalah lahir Khuzaifah. Setelah itu tidak lagi ada halangan bagi ayahnya untuk pulang pergi antara Mekkah-Yastrib. Setelah cahaya Islam menembus ke Jazirah Arab, beliau diantara bani ‘Abs yang berikrar ikut ajaran Islam yaitu sebelum berhijrah ke Madinah.

Beliau terdidik di rumah muslim dimana kedua orang tuanya termasuk orang-orang pertama yang meyakini ajaran Islam. Kerinduan beliau untuk berjumpa dengan Rasulullah semakin kuat. Maklum saja, dulu waktu masih bayi Rasulullah lah yang memberi celak di matanya. Sejak dirinya meyakini ajaran Islam, beliau selalu mengikuti dan mencari berita tentang Rasulullah. Beliau pergi ke Mekkah untuk bertemu Rasulullah. Setelah bertemu Rasulullah, beliau bertanya; “ Wahai Rasul, apakah saya termasuk muhajirin atau anshor?” Rasul menjawab; “Sekiranya kamu mau muhajirin ya silahkan, mau jadi anshor juga silahkan. Terserah kamu. Mana yang kamu sukai.” Beliau berkata; “Kalau begitu saya anshor, wahai Rasul.”
Suatu hari beliau berkata; “Orang-orang selalu bertanya (Rasulullah) tentang kebaikan, tapi saya bertanya tentang keburukan karena takut akan menimpa diriku.” Beliau bertanya kepada Rasulullah; “Wahai Rasul, mulutku adalah jalan bagi keluargaku dan saya takut membawaku ke neraka sebab mulut?” Rasulullah balik bertanya; “Apakah kamu tidak membaca istighfar?” “Dalam sehari saya membaca memohon ampun kepada Allah (istighfar) seratus kali” jawab beliau.
Beliau adalah seorang yang benci dengan kemunafikan hingga ucapan pertama yang keluar dari mulutnya ketika berbicara kepada penduduk Madain pada waktu menjadi wali kota itu adalah “Jauhkan kalian dari prilaku-prilaku fitnah.” Penduduk itu bertanya; “apa itu prilaku-prilaku fitnah wahai Abu Abdullah?” beliau menjawab; “Pintu para amir (penguasa); seseorang dari kalian masuk menjumpai amir kemudian meyakinkan dia dengan kebohongan dan memuji dengan apa yang tidak semestinya.”
Pada masa Umar bin Khottob, beliau diberi kekuasaan untuk menjadi penguasa Madain di Persia. Kebiasaan Umar jika ingin memerintahkan orang beliau menulis dengan kalimat “saya telah mengutus si Fulan dan saya perintahkan untuk ini dan itu”. Ketika beliau berkuasa, beliau gunakan kalimat dalam suratnya itu “Tolong kalian taati dia dan dengarkan ucapannya dan berikan apa yang dia minta.”
Pada waktu perang Ahzab, Rasulullah memilih beliau sebagai pembawa berita dari Quraisy. Beliau pernah diperintahkan Rasulullah untuk menerobos ke barak orang Quraisy yang menentang Rasul pada waktu malam yang dingin dan mencekam. Kemudian beliau duduk hingga hembusan angin kencang itu mematikan lampu. Abu Sufyan berkata; “Silahkan tiap orang mengenali siapa orang yang disampingnya.” Waktu itu Abu Sufyan adalah orang yang menentang Rasulullah dan gembong kelompok orang musyrik. Beliau lah orang pertama yang bertanya siapa yang disampingnya. Misinya berhasil. Dirinya merasa tenang hingga pasukan Abu Sufyan itu berpencar. Tapi beliau tidak membunuh Abu Sufyan mengikut perintah Rasulullah.
Ketika perang Nahawan, beliau adalah wakil utama an-Nu’man bin Muqrin dan orang yang mengambil bendera umat Islam ketika an-Nu’man terbunuh. Hingga akhirnya perang itu dimenangkan oleh umat Islam pada tahun 22 Hijriah. Selama hidupnya beliau pernah mentaklukan Dinawar, Mahsandan, Hamzan dan Ray (kota-kota besar di Persia). Beliau memilih Kuffah untuk dijadikan kota baru bagi umat Islam di negeri Persia (Iran) dan Irak. Diantara usaha dan sumbangan beliau dalam rangka tegaknya ajaran Islam adalah usulan untuk menyatukan umat dengan satu mushaf setelah mereka saling bercerai-berai.
Pada tahun 36 Hijriah, beliau merasakan sakitnya begitu berat. Sebagian para sahabat menjengguk beliau di tengah malam. Beliau bertanya; “Pukul berapa sekarang?” mereka menjawab; “Mendekati subuh.” Beliau berkata; “Aku berlindung kepada Allah dari waktu subuh yang mengantarkan diriku ke neraka. Aku berlindung kepada Allah dari waktu subuh yang mengantarkan diriku ke neraka..” Setelah itu beliau bertanya lagi; “Apakah kalian membawa kain kafan?” Mereka menjawab; “Iya.” Beliau berkata; “Jangan kalian terlalu bermewah-mewah dengan kain kaffan. Sekiranya ada kebaikan dariku di sisi Allah niscaya akan diganti dengan yang lebih baik. Sekiranya tidak ada kebaikan dariku niscaya akan terambil dariku… Kemudian setelah itu beliau berdo’a “Ya Allah, Engkau tahu bahwa aku lebih senang hidup miskin daripada kaya, aku lebih senang kesederhanaan daripada kehormatan dan kematian daripada kehidupan.” Hingga ruhnya diambil oleh malaikat. “Selamat datang kematian, seorang yang mencinta datang dengan kerinduan, tidak akan bahagia orang yang menyesal. Itulah akhir hayatnya.

Abdullah bin Jahsy

Nama lengkapnya Abdullah bin Jahsy bin Riab bin Ya’mur al-Asdy. Biasa dipanggil Abu Muhammad. Ibunya bernama Umaimah binti Abdul Mutholib bin Hasyim. Pamannya bernama Hamzah bin Abdul Mutholib bin Hasyim. Adik perempuannya adalah Sayedah Zaenab binti Jahsy, istri Rasulullah.
Sejarah keislamannya, beliau termasuk orang yang masuk Islam pada awal-awal munculnya Islam. Tepatnya, sebelum Rasulullah masuk ke rumah al-Arqom bin ar-Qom. Selama berjuang bersama Rasulullah dalam memperjuang ajaran Islam, beliau pernah ikut berhijrah ke Habasyhah kedua. Begitu juga ketika terjadi peperangan dengan orang kafir yang tidak diikuti Rasulullah, beliau pernah menjadi panglima perang. Beliau orang pertama yang dikenal dengan nama Amir al-Mukminin ketika terjadi peperangan di Nakhlah (Rasulullah tidak ikut berperang).
Pada waktu terjadi perang Uhud, beliau berdo’a: “Ya Allah kami akan menghadapi musuh besok, dan saya berjanji kepada Engkau, mereka tidak akan membunuhku, merobek perutku, dan memcelakkan aku. Sekiranya Engkau bertanya padaku untuk siapa kamu berperang? Saya jawab demi Engkau.” Besoknya beliau pun bertemu dengan musuh-musuh Islam. Beliau pun berperang mati-matian hingga akhirnya gugur dibunuh oleh Abu al-Hakam bin al-Akhnas bin Syariq pada tahun 3 Hijriah. Ketika wafat beliau berumur kurang lebih 47 tahun. Mayatnya dikuburkan dengan pamannya, Hamzah.

Abu Ayyub al Anshory

Beliau bernama Kholid bin Zaid bin Kalib bin Tsa’labah. Biasanya dipanggil Abu Ayyub. Pada waktu terjadi peristiwa pembaiatan kepada Rasulullah di Aqobah ke dua, beliau termasuk tujuh puluh orang yang ikut sumpah setia.
Pada waktu Rasulullah perintahkan umat Islam untuk berhijrah ke Madinah, rumah beliau lah yang pertama kali disinggahi Rasulullah. Kebetulan ketika Rasulullah sampai di Madinah bersama umat Islam, onta Rasulullah berhenti di depan rumahnya. Rasulullah singgah di bawah, sementara Abu Ayyub di lonteng atas. Tapi kemudian, beliau meminta Rasulullah untuk singgah di atas. Akhirnya permintaannya itu dikabulkan Rasulullah.
Beliau adalah sosok muslim pemberani, penyabar, takwa, senang berjihad dan perang di jalan Allah. Selama hidup bersama Rasulullah, beliau pernah dikenalkan dengan Mush’ab bin ‘Umair dan ikut dalam perang Badr. Dan hampir semua peperangan beliau ikuti.
Pada Rasulullah makan, beliau selalu mengambil bekas makanan yang menempel di jari-jari Rasulullah. Kemudian jari-jari tangganya ditempelkan dengan jari-jari Rasulullah.
Ketika terjadi perselisihan antar Ali dengan Muawwiyah, beliau ikut dalam kelompok Ali. Suatu hari beliau bersama Ali berperang melawan Muawwiyah. Beliau kemudian bergerak bersama tentara lain menuju ke Qostantinopel hingga akhirnya gugur di medan pertempuran itu. Sebelum wafatnya, beliau meminta kepada Yazid bin Muawwiyah agar kuburannya di dalam tanah Rum. Kemudian umat Islam melanjutkan peperangan itu hingga Rum dapat ditaklukan. Beliau wafat pada tahun lima dua Hijriah.
Selama hidupnya, beliau pernah meriwayatkan seratus lima puluh lima hadits. Diceritakan bahwa orang-orang Rum mengunjungi kuburan beliau, mereka melakukan sholat minta hujan ketika terjadi paceklik.

Anas bin Nadhar

Beliau adalah saudaranya Anas bin Malik, seorang sahabat yang pernah didoakan Rasulullah dan dikabulkan Allah. “Ya Allah berilah rizki berupa harta dan keturunan. Dan berkahilah” itu lah doa Rasulullah untuk Anas bin Malik. Saudara perempuannya Haritsah bin Saroqoh seorang syahid yang pernah diberitakan Rasulullah bahwa dia akan masuk surga Firdaus yang paling tinggi.
Pada waktu terjadi perang Badr, beliau tidak ikut berperang karena terkena sakit keras. Suatu hari beliau berkata kepada Rasulullah; “Wahai Rasulullah, saya tidak ikut dalam perang Badr, perang yang pertama dimana Engaku berperang melawan orang musyrik. Demi Allah sekiranya Allah memberikan aku kesempatan untuk ikut berperang melawan orang musyrik niscaya Allah akan melihat apa yang saya perbuat.”
Ketika terdengar kabar bahwa Rasulullah terbunuh pada waktu perang Uhud, beliau dengan lantang berkata kepada kawan-kawannya; “Apa yang kalian perbuat setelah kematiannya. Silahkan kalian meninggal seperti beliau. Kemudian berkata lagi; “Wahai kaum ku, sekiranya Muhammad mati, maka Tuhannya Muhammad tidak akan mati.” Pada waktu orang-orang muncul dalam perang Uhud, beliau berdo’a: “Ya Allah, saya lepas dari apa yang diperbuat orang-orang musyrik dan saya meminta maaf atas apa yang diperbuat orang-orang muslim.” Setelah itu beliau berjalan membawa pedangnya. Tiba-tiba terjumpa dengan Sa’ad bin Mu’adh, beliau berkata;”Wahai Sa’ad, demi jiwaku yang ditangan-Nya, sungguh aku mencium bau surga di perang Uhud. Inilah bau surga!!.
Beliau mati syahid pada perang Uhud. Di tubuhnya terdapat delapan puluh luka; pukulan, pedang, tusukan, lemparan dan tembusan anak panah.
Menurut suatu riwayat, bahwa firman Allah; “Diantara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang yakin dengan apa yag dijanjikan Allah…(al-Ahzab), turun sebagai jawaban atas kegigihan beliau.

Abu Thalhah

Beliau lahir di Madinah, tiga puluh enam tahun sebelum Hijriah. Nama lengkapnya Zaid bin Sahal bin al-Aswad al-Anshory. Istrinya bernama Ummu Salim binti Mulhan, seorang sahabat dari wanita yang terkenal. Dari pernikahannya lahir Abdullah dan Abu ‘Umair.
Pada masa jahiliyah beliau terkenal sebagai pemanah yang handal dan pemberani. Begitu juga ketika dirinya masuk Islam. Beliau masih mahir dalam hal memanah. Apalagi beliau termasuk orang terkaya dari kaum Anshor.
Kononnya, harta yang paling disayangi adalah kebun yang berada di depan Masjid dimana Rasulullah selalu minum airnya. Pada waku turun firman Allah; “Kalian tidak akan mendapatkan kebaikan yang melimpah hingga berani mensedekahkan apa yang paling kalian cintai..(QS.Ali Imran;29). Setelah itu beliau percaya dengan firman Allah tersebut. Akhirnya meminta kepada Rasulullah untuk membaginya kepada siapa saja. Rasulullah menyuruh beliau agar dibagikan kepada keluarga dekatnya. Beliau menjawab; “Wah, itu adalah harta yang menguntungkan.” Kemudian beliau pun membaginya kepada keluarga dekatnya. Pada waktu terjadi perang beliau mengangkat dadanya untuk melindungi Rasulullah dari serangan anak panah.
Pada waktu perang Khaibar, beliau pernah membonceng Rasulullah. Mengenai pribadinya Rasulullah pernah berkata; “Sungguh suara Abu Tholhah dalam tentara jauh lebih baik daripadan seribu orang.” Perang Hunain memberikan pengalaman tersendiri. Ketika itu Rasulullah membuat sayembara. “Barangsiapa mampu membunuh musuh, dia berhak mengambil apa-apa darinya” begitu kata Rasulullah. Mendengar berita itu, Abu Tholhah bergegas mengambil pedang. Akhirnya beliau dapat membunuh dua puluh orang dan memenangi sayembara itu.
Diceritakan Anas bin Malik bahwa anak Tholhah meninggal. Anak itu adalah hasil perkawinannya dengan Ummu Salim. Istrinya berkata kepada keluarganya; “Jangan kalian beritahu Abu Tholhah(tentang kematian anaknya). Biar aku sendiri yang beritahu nanti.” Tak lama kemudian, beliau datang. Ketika datang malam, istrinya mendekat. Beliau pun makan dan minum. Istrinya pun berbuat hal-hal yang menarik baginya yang belum pernah diperbuat sebelumnya. Setelah Abu Tholhah sudah agak kenyang dan sedikit tenang. Istri berkata; “Wahai Abu Tholhah, bagaimana pendapatmu sekiranya suatu kaum meminjam sesuatu dari orang lain, kemudian orang itu meminta kembali apa yang dipinjam. Apakah mereka akan menghalanginnya? Tholhah berkata; “Tidak .” Istri bertanya; “Bagaimana kalau terjadi dengan anakmu?” Mendengar ucapan itu, beliau marah sembari berkata; “Kamu tinggalkan aku hingga dirimu kesusahan. Baru setelah itu kamu beritahu mengenai anakku.” Kemudian beliau bangkit hendak pergi hingga akhirnya Rasulullah datang dan memberitahu apa yang terjadi. Rasulullah berdo’a: “Semoga kalian berdua diberi keberkahan (mendapatkan anak lagi)pada malam ini.”
Pada waktu Rasulullah melakukan haji wada’ (perpisahan) dan selesai dicukur, Rasulullah memberi setengah rambutnya kepadanya. Dan sisinya diberikan kepada para sahabat yang lain. Beliaulah yang mengali kuburan untuk Rasulullah ketika wafat. Setelah wafatnya Rasulullah, beliau melakukan puasa Daun (sehari puasa sehari berbuka). Menurut beberapa riwayat, beliau tidak pernah tidak puasa kecuali sakit dan dalam perjalanan.
Selama hidup berjuang bersama Rasulullah, beliau telah meriwayatkan kurang lebih dua puluh lima hadits. Diantara riwayatnya itu; bahwa Rasulullah berkorban dengan dua kambing besar. Satu kambing untuk dirinya dan keluarganya. Satu kambing untuk orang beriman dan percaya dari umatku.
Pada tahun 34 Hijriah beliau wafat, berumur tujuh puluh tahun. Beliau wafat di laut di suatu peperangan pada masa kekhalifahan Utsmann bin ‘Affan. Waktu itu tidak ditemukan tempat untuk mengkuburkannya. Selama tujuh hari mayatnya belum dikuburkan. Tapi anehnya mayat itu tidak berubah. Akhirnya dibawa ke Madinah dan dikuburkan di sana. Utsman ikut dalam sholat mayit.

Nu’man bun Muqrin

Nama sebenarnya Nu’man bun Muqrin. Biasa dipanggil Abu ‘Amru. Beliau mempunyai sepuluh orang saudara. Semuanya masuk Islam. Pada waktu penaklukan Mekkah, beliau memegang bendera perang yang berhias.
Pernah diutus Sa’ad bin Abu Waqos untuk berperang melawan al-Harmazan, raja Persia. Beliaupun bergegas menuju ke Kuffah, lalu bergerak menuju al-Ahwaz. Raja Persia dapat dikalahkan. Setelah itu beliau pergi ke Tastar untuk mentaklukan daerah ini. Tastar pun dapat ditaklukan. Akhirnya beliau balik ke Madinah setelah mendengar kabar gembira tentang penaklukan Qodisiah.
Suatu hari kholifah Umar bin Khottob masuk masjid. Terlihat Nu’man sedang berada di dalam masjid. Umar kemudian duduk di sebelahnya hingga beliau selesai sholat. Umar berkata; “Sebetulnya saya ingin menyuruhmu untuk…” Dengan cepat beliau menjawab keinginannya; “Bukan untuk mengupulkan zakat, tapi untuk berperang kan?” Umar berkata; “Iya, kamu berperang.” Waktu itu terdengar kabar bahwa penduduk Asbahan, Hamdan, Ray, Azarbaijan dan Nahawan telah berkumpul untuk melakukan serangan. Maka umar pun mempercayakan beliau untuk memimpin peperangan itu sehingga rasa gelisah dan cemasa itu hilang.
Setelah melakukan persiapan yang matang, beliau keluar menuju Kuffah untuk menyerang penduduk Asbahan. Perang antara kelompok beliau dengan penduduk Asbahan pun berlangsung. Penduduk Asbahan dapat dikalahkan. Setelah itu beliau pergi menuju Nahawan. Sesampainya di sana, beliau berdo’a; “Ya Allah, berilah Nu’man kesempatan untuk melihat kemenangan umat Islam. Dan menangkanlah mereka.” Do’anya itu diamini oleh umat Islam. Setelah itu beliau berkata kepada umat Islam; “Jika aku pukul bendera itu tiga kali, maka hitungan ketiga kalian menyerang.” Setelah itu beliau pukulkan bendera itu tiga kali. Umat Islam mulai menyerang. Hingg akhirnya penduduk Nahawan dapat ditaklukan. Dalam perang ini beliau menghembuskan nafas terakhir sebagai syahid. Perang ini terjadi pada tahun 21 Hijriah. Do’a beliau dikabulkan oleh Allah.
Mengenai pribadinya, Ibn Mas’ud berkata; “Sesungguhnya iman itu mempunyai rumah dan kemunafikan juga mempunyai rumah. Diantara rumah-rumah iman itu adalah rumahnya Ibn Muqorrin.” Selama hidup berjuang bersama Rasulullah dalam menegakkan ajaran Islam, beliau telah meriwayatkan kurang lebih 6 hadits. Diantara riwayat haditsnya itu; dari Rasulullah, beliau berkata; “Saya menyaksikan bahwa Rasulullah jika tidak berperang pada awal siang, beliau mengakhirkan perang itu hingga matahari tergelincir, angin berhembus dan turunlah kemenangan.”(HR.Abu Daud, Tirmidhi)

Tsabit bin Qois

Nama lengkapnya Tsabit bin Qois bin Syamas al-Khozrojy al-Anshory. Biasa dipanggil Abu Muhammad. Beliau adalah ‘juru bicara’ ulung kaum Anshor sebelum Islam, dan setelah Islam beliau adalah oratornya Rasulullah.
Pada waktu anak pertamanya lahir, beliau bawa anaknya ke Rasulullah. Oleh Rasulullah anaknya itu diajari makan dengan kurma basah dan diberi nama Muhammad. Beliau mempunyai tiga orang anak. Semua anaknya meninggal di medan perang. Beliau pernah ikut dalam perang Uhud bersama Rasulullah.
Diceritakan bahwa biasanya beliau duduk harus dekat Rasulullah sehingga telingga bisa mendengar dengan jelas apa yang dikatakan Rasulullah. Sebab beliau adalah juru bicara Rasulullah. Suatu hari beliau datang terlambat dalam suatu majlis yang dihadiri Rasulullah. Beliau berusaha lewat dan jalan di kerumunan orang. Kadang-kadang beliau berkata; “tolong kasih jalan, minggir.” Seorang laki-laki berkata padanya; “Kamu udah dapat tempat duduk, duduklah.” Setelah itu beliau duduk sambil marah-marah dan mengumpat orang tadi. “Siapa kamu ini” tanya beliau. Oarnag itu menjawab; “Saya, si fulan.” Beliau berkata; “Ibn fulanah (anak dari ibu…).” Dalam tradisi jahiliyah menyebut nama ibunya adalah suatu perkara yang aib dan hina karena secera tidak langsung itu adalah hinaan. Orang tadi menundukkan kepalanya karena malu. Dari sinilah turun firman Allah; “Wahai orang-orang beriman, jangan lah suatu kaum menghina kaum lainnya, bisa jadi kaum yang dihina itu lebih baik. Begitu jangan lah wanita menghina wanita lain, boleh jadi dia lebih baik dari wanita yang menghina….(QS.al-Hujarot:11).
Suatu hari salah satu istrinya, bernama Habibah binti Sahal datang kepada Rasulullah. Wanita itu datang untuk meminta agar diceraikan dari Tsabit bin Qois. Rasulullah bertanya; “Apakah kamu mau mengembalikan apa-apa yang dia berikan?” wanita itu menjawab; “Wahai Rasulullah, apa yang dia berikan itu adalah milikku. Setelah itu Rasulullah berkata Tsabit; “Kalau begitu, ambi darinya.”
Pada waktu terjadi perang Bani Mushtoliq, beliau menawan Juwairiyah binti al-Harits. Kemudian wanita itu meminta untuk memerdekakan dirinya. Wanita itu pun pergi menemui Rasulullah. Wanita itu memohon Rasulullah untuk menentukan jumlah uang untuk memerdekakan dirinya. Rasulullah bertanya; “Apakah kamu punya sesuatu lebih baik dari itu?” Wanita itu menjawab; “Apa itu?” Rasulullah berkata; “Saya akan memerdekakan kamu dan setelah itu menikah kamu.” Wanita itu menjawab; “Baiklah, Rasulllah.” Rasulullah berkata; “Kamu sudah sudah merdeka.”
Suatu hari Rasulullah datang menjenguk Tsabit yang sedang sakit di rumahnya. Rasullah berdo’a; “Ya Allah, Tuhan semua manusia, berikanlah kesembuhan Tsabit bin Qois dari sakitnya.”
Firman Allah; “Wahai orang-orang yang beriman, jangan kalian mengangkat suaramu melebihi suara Nabi…(QS.al-Hujarot:2) turun di Tsabit bin Qois. Beliau adalah orang yang sangat berat telingganya dan bicara keras. Kalau bicara dengan orang lain, bicaranya keras-keras. Barangkali beliau pernah berbicara dengan Rasulullah dengan suara keras-keras sehingga suara itu menganggu Rasulullah. Maka Allah turunkan ayat ini. Pada waktu ayat itu diturunkan, Tsabit sedang duduk di jalan sambil menanggis. Kemudian ‘Ashim bin ‘Adwi dari Bani al-‘Ajlan lewat. Dia bertanya padanya; “Apa yang membuat kamu menangis?” Beliau menjawab; “Ayat ini. Saya takut bahwa ayat itu turun (peringatan) untukku.” Ketika Rasulullah mendengar tentang hal itu, Rasulullah bertanya kepada Tsabit; “Apakah kamu ridho hidup terpuji atau terbunuh sebagai seorang syahid kemudian kamu masuk surga?” Beliauu menjawab; “Saya ridho dengan kabar gembira yang datang dari Allah dan Rasul-Nya. Saya tidak akan bicara dengan Rasulullah dengan suara keras.” Setelah itu turun firman Allah: “Sesungguhnya orang-orang yang merendahkan suaranya ketika bicara denga Rasulullah, merekalah oarang-orang yang diuji hatinya oleh Allah agar menjadi takwa, ampunan dan pahala yang besar”(QS.al-Hujarot;2)
Mengenai pribadinya, Rasulullah pernah berkata; “Tsabit adalah laki-laki yang beruntung.” Selama hidup berjuang bersama Rasulullah, beliau ikut dalam perang Uhud. Begitu juga dengan peperangan yang lain. Hanya satu perang Badr yang tidak ikut. Pengorbanannya sunguh luar biasa besarnya!!
Pada waktu perang melawan orang-orang yang murtad (hurub Riddah), beliau selalu berada di barisan depan, membawa bendera kaum al-Anshor dan tidak henti-henti mengayuh pedang ke musuhnya. Begitu juga pada waktu perang Yamamah. Ketika itu beliau melihat serangan dahsyat yang dilancarkan kelompok tentara Musailamah al-Kazzab terhadap umat Islam. Dengan suara keras dan lantang beliau berkata; “Demi Allah, bukan seperti ini kami biasa berperang bersama Rasulullah.” Setelah itu beliau pergi ke suatu tempat yang tidak jauh dan kembali ke tempat asal dengan pakian perang. Dengan suara lantang beliau berteriak; “Ya Allah, saya serahkan perkara ini (lambatnya umat Islam dalam berperang) kepadamu.” Salim budak Abu Khudaifah ikut bergabung dengannya. Salim juga membawa bendara kaum al-Anshor. Keduany membuat lubang yang agak dalam. Kemudian keduanya turun ke lubah sambil berdiri. Pasukan pemanah berdiri dibelakangnya hingga menutup bagian tengahnya. Beginilah cara mereka membuat taktik perang. Setiap musuh datang mendekat, keduanya menyerang dengan pedang. Hingga akhirnya keduanya terbunuh sebagai syahid.
Ketika firman Allah; “Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri (QS.an-nisa;36) turun, beliau menutup pintu rumahnya. Duduk sendirian di rumah sambil menangis. Hatinya merasa terenyuh dengan isi firman Allah tersebut. Begitu lama waktu yang dibutuhkan untuk merenung. Hingga akhirnya beliau melaporkan kegundahan hatinya kepada Rasulullah. Di hadapan Rasulullah beliau berkata; “Wahai Rasulullah, saya ini senang dengan pakian dan sandal bagus. Saya takut bahwa kedua hal tersebut termasuk kesombongan dan bangga diri.” Dengan senyum Rasulullah menjawab; “Kamu bukan termasuk golongan itu (yang sombong dan membanggakan diri). Tapi kamu hidup dalam kebaikan dan mati juga dalam kebaikan. Dan Inysa Allah akan masuk surga.” Wajahnya menjadi ceria dan gembira setelah mendegar penjelasan dari Rasulullah.
Beliau mempunyai baju perang yang sangat bagus dan mahal. Setelah gugur dalam pertempuran dengan kelompok Musailamah al-Kazzab, seorang laki-laki dari umat Islam berjalan melewati mayat beliau. laki-laki itu melihat baju perang menempel di mayat beliau. Akhirnya baju perang itu dilucutinya dan diambilnya. Hari besoknya, seorang dari umat Islam bermimpi. Dalam mimpinya orang itu bertanya kepada laki-laki tersebut; “Saya Tsabit bin Qois, apakah kamu tahu saya?” laki-laki itu menjawab; “Iya.” Orang itu berkata; “Saya ingin mewasiatkan sesuatu kepadamu. Maka jangan sekali-kali kamu katakan bahwa ini adalah mimpi kemudian kamu tidak menjalankan wasiat ini. Ketika aku terbunuh kemarin, seorang laki-laki berjalan melewati diriku. Wajahnya begini dan begitu. Tubuhnya begini dan begitu.
Kemudian laki-laki itu mengambil baju perangku dan berjalan menuju ke kemahnya di Camp dari kelompok si sulan. Baju itu diletakkan di bawah pancinya dan di atas panci itu diletakkan rahl (sesuatu yang diletakkan di punggung hewan). Tolong kamu datang ke Kholid bin Walid dan katakan padanya untuk mengutus orang untuk mengambil baju perang itu.
Baju perang itu masih ada di tempatnya. Dan saya wasiatkan sesuatu yang lain. Jangan kamu katakan bahwa ini adalah mimpi tidur hingga kamu tidak menjalankan wasiat ini. Katakan pada Kholid bin Walid sekiranya dia kamu datang menghadap kholifah di Madinah katakan padanya bahwa saya mempunyai hutang dengan si fulan dan jumlahnya sekian. Juga bahwa si fulan dan fulan dari hamba sahanya harus dimerdekakan. Maka lunasi hutangku dan merdekakan dua budak tadi…” Ketika orang itu terbangun dari tidurnya, orang itu langsung pergi menghadap Kholid bin Walid dan menceritakan mimpinya itu. Setelah mendengar penjelasannya, Kholid bin Walid mengutus orang untuk mengambil baju perang itu. Baju perang itu berada persis di tempat yang diceritakan dalam mimpinya. Setelah Kholid balik ke Madinah, Kholid menceritakan kabar Tsabit dan wasiatnya kepada kholifah Umar bin Khottob. Umar pun membolehkan wasiat itu untuk dijalankan.
Dalam sejarah Islam hanya sekali saja diperbolehkan menjalankan wasiat dari orang yang sudah mati. Sebelum dan sesudah Tsabit, wasiat semacam itu tidak dibolehkan.

al-Qo’qo’a bin Amru at-Tamimy

Nama lengkap beliau adalah al-Qo’qo’a bin Amru at-Tamimy. Di kalangan bangsa Arab, beliau tergolong penyair terkenal dan terpandang. Pada masa Jahiliyah, beliau juga dikenal sebagai seorang kesatria dan ahli perang. Begitu juga ketika dirinya masuk Islam. Beliau adalah saudara dari ‘Ashim bin Amru at-Tamimy, seorang sahabat, yang dikenal sebagai penyair dan sastrawan.
Mengenai pribadinya, Abu Bakar berkata; “Suara al-Qo’qoa dalam tentara jauh lebih baik daripada suara seribu tentara.” Pada waktu dalam keadaan kritis, Kholid bin Walid meminta bantuan. Waktu itu betul-betul sangat ‘sukar sekali’ untuk keluar dari masalah itu. Akhirnya Abu Bakar mengirim al-Qo’qo’a bin Amru sembari berkata; “Tidak orang yang dapat mengalahkan musuh seperti dia.” Pada waktu terjadi perselisihan antara sahabat di Shiffin dan Jamal, beliau ikut dalam kelompok Ali bin Abu Tholib.
Pada waktu penaklukan Mesir, beliau adalah salah seorang yang dikirim ke Mesir oleh Umar bin Khottob untuk membantu Amru bin Ash. Dalam suratnya Umar berkata; “Aku kirimkan kepadamu seorang laki-laki berbanding seribu dari umat Islam.” Dengan izin Allah, Mesir dapat ditaklukan dengan mudahnya.
Ketika terjadi perang Yarmuk, Kholid bin Walid menyuruh beliau dan Ikrimah untuk mengobarkan api peperangan. Akhirnya dengan langkah berani beliau bersama Ikrimah memulai peperangan itu. Disaat pasukan umat Islam menghadapi musuhnya pada waktu perang Madain, Sa’ad bin Waqos berdo’a agar umat Islam diberi keselamatan dan kemenangan. Atas izin Allah do’anya dikabulkan. Pasukan umat Islam yang dikepalai beliau berhasil mengalahkan musuh. Tidak ada seorang muslim yang hilang dalam perang itu. Ada seorang yang hilang dalam perang itu tapi kemudian ditemukan oleh beliau. Lain halnya dengan perang Nahawan. Ketika orang-orang Persia mengepung umat Islam hingga berhari-hari, umat Islam berusaha membuat strategi untuk keluar dari kepungan musuh. an-Nu’man menyuruh beliau untuk melaksanakan strategi itu dengan mengunakan kuda. Beliau berhasil melaksanakan strategi itu dengan cermat dan akurat yaitu melempar musuh kemudian balik lagi. Dalam waktu yang sama, mereka mengikuti beliau dan mengejarnya. Beliau mencoba mundur kebelakang. Mereka pun masih mengejarnya. Beliau bersikap seolah-olah hendak melarikan diri dari mereka. Hingga akhirnya pasukan musuh ikut mengejar semua kecuali penjaga. Di saat itulah, umat Islam menyerang dan menghancurkan mereka.
Rustum, pemimpin pasukan Rum mati di tanggannya pada waktu perang Qodisiyah. Suatu hari Umar bin Khottob berkirim surat kepada Sa’ad bin Abu Waqos. Dalam suratnya itu beliau bertanya; “Siapa kesatria yang paling berani dalam perang Qodisiyah?” Dalam surat balasannya, Sa’ad menjawab bahwa dirinya belum perah melihat kesatria paling berani seperti al-Qo’qo’a. Dalam satu hari dia mampu melakukan tiga serangan. Dalam setiap serangan itu mesti ada musuh yang dibunuh.
Beliau juga berhasil membunuh al-Fairuzan, pemimpin pasukan Persia pada waktu perang Nahawan. Ketika al-Fairuzan hendak melarikan diri, beliau kejar dia. Hingga akhirnya dia turun dari kuda. Keduanya bertarung di tanah hingga al-Fairuzan terbunuh.
Pada waktu terjadi sengketa dan persilisihan antara sahabat, beliau pernah diutus Ali bin Abu Tholib ke Tholhah dan Zubair dengan tujuan untuk mendamaikan antara mereka. akhirnya sedikit demi sedikit, mereka dapat didamaikan. Beliau menghebuskan nafas terakhirnya pada tahun 40 Hijriah. Betapa besar jasa beliau dalam perjuangan membela Islam.

Mustna bin Haritsah

Nama sebenarnya al-Mustna bin Haritsah bin Salamah as-Syaibani. Konon, beliau masuk Islam pada tahun 9 Hijriah. beliau adalah seorang ahli perang yang sangat berani. Tidak taku dengan petualangan.

Suatu hari datang kepada Abu Bakar setelah diangkat menjadi kholifah. Beliau bertanya; “Wahai Kholifah Allah, di kaumku banyak yang berislam. Silahkan perintahkan aku untuk kami sampaikan kepada mereka. Hingga diriku siap berjihad melawan musuh-musuh Allah; orang Persia. Cukuplah kamu percayakan padaku.”
Khalid bin Walid pernah memberikan tugas kepada beliau untuk mengusir bangsa Persia setelah kekalahan dan lari mencari perlindungan ke Ablah. Beliaupun berhasil mengusirnya. Pada masa kholifah Abu Bakar, beliau orang pertama yang memulai peperangan ke negeri Persia. Berita peperangan itu didengar oleh yang lainnya. Abu Bakar pun bertanya; “Siapa yang berani membawa kabar penyerangan itu kepada kami padahal belum diketahui nasabnya?” Ada orang menjawab: “Dia itu orangnya pintar dan nasabnya terkenal. Mampu membawa banyak tentara dan pandai menyerang musuh. Dia alah al-Mutsna bin Haritsah as-Syaibani.” Setelah itu beliau diundang kehadapan Abu Bakar. Abu Bakar pun memberikan penghormatan sebagaimana mestinya.
Sebelum memulai penaklukan negeri Persia, Abu Bakar mengirim Sa’ad bin Abu Waqos untuk membantu beliau. Pada waktu peperangan al-Jasr dimana umat Islam kalah, beliau terkena luka parah. Akibat luka parahnya itu, beliau menghembuskan nafas terakhir pada tahun 14 Hijriah

Muawwiyah bin Abu Sufyan

Dilahirkan di Mekkah 20 tahun sebelum peristiwa Hijrah. Pendapat lain mengatakan beliau lahir 5 tahun sebelum Hijriah. Nama lengkapnya Muawwiyah bin Shokhr bin Harb bin Ummayah bin Abdu Syam bin Abdul Manaf. Biasa dipanggil Abu Abdurrahman dan dikenal dengan nama Muawwiyah bin Abu Sufyan. Ayahnya bernama Sufyan dan ibunya bernama Hindun binti ‘Atbah.
Beliau dikenal di kalangan bangsa Quraisy sebagai orang yang sangat cerdik, pandai, bicaranya lantang dan baik, penyabar dan pembawaannya tenang. Badanya tinggi dan kulitnya putih. Kononnya, kalau tertawa bibir yang atas terbalik. Tampangnya gagah.
Beliau masuk Islam bersama ayah, ibu dan saudaranya, Yazid, pada waktu penaklukan Mekkah tahun 8 Hijriah. Pendapat lain mengatakan bahwa beliau masuk Islam sebelum ayahnya pada waktu Umrah Qodho. Beliau masih enggan untuk berjumpa dengan Rasulullah. Baru menyatakan keislamannya setelah terjadi penaklukan Mekkah. Pendapat lain mengatakan bahwa beliau masuk Islam pada waktu perjanjian Hudaibiyah tahun 6 Hijriah. Hanya saja beliau menyembunyikan keislamannya.
Beliau ikut perang Hunain bersama Rasulullah. Rasulullah memberinya 100 onta dan 40 barang-barang rampasan perang. Pada waktu penaklukan Shaida, ‘Irqoh, Jubail dan Bairut beliau dipercaya untuk memimpin pasukan umat Islam. Beliau pernah diperintahkan Umar bin Khottob untuk menjadi wali di Jordan, kemudian Damaskus setelah kematian kakaknya Yazid bin Sufyan. Dan pada masa kekhilafahan Utsman bin Affan, beliau dipercaya untuk menjadi wali di seluruh Syam. 20 tahun beliau menjadi wali di Syam kemudian 20 beliau menjadi Kholifah.
Mengenai pribadinya, Rasulullah pernah berdo’a untuk beliau; “Ya Allah Jadikan dia orang yang diberi petunjuk dan memberi petunjuk (kepada yang lain). Tunjukkan dia ke jalanmu.”. Di Hadits lain Rasulullah berdo’a; “Ya Allah, ajarkan Muawwiyah kitab suci, berhitung dan jauhkan dari api neraka.” Dari Abdullah bin Amru beliau berkata; “Beliau (Muawwiyah) juru tulis Rasulullah.”
Selama beliau berjuang membela ajaran Islam, beliau berhasil meluaskan wilayah Islam ke Samudra Atlantik, Afrika, pulau-pulau Yunani, Dardanil dan pernah mengepung Konstatinopel dari laut dan darat. Beliau adalah orang muslim pertama yang menyebrang laut ke Rum untuk berperang. Orang pertama yang menjadikan kota Damaskus sebagai kota kekholifahan. Orang pertama yang mengunakan rumah-rumah luas yang dijaga yang dikenal dengan nama Maqosir. Orang pertama yang mengambil tukang jaga dan membuat hijab dalam sejarah Islam. Orang pertama yang mendirikan mihrab di masjid. Orang pertama yang berkhutbah di atas mimbar di Mekkah dari golongan kholifah. Mimbar itu terbuat dari kayu dengan 3 tangga. Mimbar itu masih ada hingga masa Harun Ar-Rosyid. Pada kekhalifahannya telah dibuat mata uang dinar dengan gambar seorang Arab yang dikalungi pedang.
Dalam sejarah Islam pergantian khilafah selalu dilakukan dengan cara bermusyawarah. Hanya saja pada waktu beliau sudah uzur, beliau mengangkat anaknya, Yazin bin Muawwiyah untuk mengantikan khilafah itu. Dengan demikian beliau adalah kholifah pertama yang mengangkat anaknya mengantikan posisinya dengan cara warisan. Selama menjadi kholifah, beliau sangat menghormati para ulama, penyair dan sahabat.
Diantara wasiat Rasulullah kepada beliau adalah; “Wahai Muawwiyah, jika kamu diberi amanah untuk memimpin maka bertakwalah kepada Allah dan berbuat adil” (HR.Ahmad)
Kurang lebih ada 130 hadits beliau meriwayatkan hadits dari Rasulullah. 13 hadits darinya ada dalam kitab Bukhori dan Muslim. Diantara orang-orang yang meriwayatkan darinya adalah Ibn Abbas, Abu Sa’id al-Khudry, Jarir, ‘Urwah bin az-Zubair dan Ibn Sirrin. Juga yang lainnya.
Ketika ajalnya sudah mendekat, beliau meletakkan menempelkan pipinya di tanah kemudian membalikkan wajahnya. Begitu juga pipinya yang lain ditempelkan di tanah. Sambil menanggis beliau berdo’a; “Ya Allah, Engkau telah berfirman dalam kitab sucimu “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa orang yang syirik dan mengampuni dosa selain itu bagi orang yang dikehendaki.”(QS.an-Nisa;48). Ya Allah jadikanlah aku orang yang Engkau kehendaki untuk diampuni dosanya (lihat kitab Bidayah wa nihayah).
Sebelum wafatnya beliau berpesan agar dikafani dengan baju yang pernah Rasulullah pakaikan ke tubuhnya. Tepat pada tahun 60 Hijriah, beliau menghembuskan nafas terakhir di kota Damaskus.

Salamah bin Amru

Nama sebenarnya Salamah bin Amru bin Sinan al-Aku’. Anaknya, Iyaas, ingin mengambarkan kebaikan ayahnya dengan satu kalimat; “Ayahku tidak pernah berdusta.” Beliau termasuk tentara yang paling cerdik dalam pasukan infantri dan juga pandai memanah tombak dan panah. Beliau adalah sosok yang unik. Jalannya cepat dan mampu mengalahkan jalannya kuda.
Diceritakan bahwa pada waktu terjadi perjanjian Hudaibiyah, tersebar kabar kematian Utsman bin Affan. Setelah itu Rasulullah mengutus beliau untuk mengkabarkan kepada orang-orang Quraisy bahwa umat Islam akan pergi ke Mekkah. Tujuannya untuk melakukan umrah. Bukan untuk berperang dengan orang-orang Quraisy. Tapi apa yang terjadi? Justru beliauu ditahan oleh orang-orang Quraisy. Boleh jadi mereka menahan beliau karena ingin berunding mengenai situasi yang terjadi. Karena ditahan, beliau terlambat pulang. Orang-orang Islam mengira bahwa beliau sudah dibunuh oleh bangsa Quraisy karena hingga hari itu belum pulang. Kemudian Rasulullah mengajak para sahabat untuk melakukan baiat.
Dengan kemampuannya, beliau mampu menghalau pasukan musuh yang mencoba menyerang perempuan Madinah ketika terjadi peperangan yang dikenal dengan perang “Dzatul Qord”. Pada perang itu beliau mendapat pujian dari Rasulullah. Suatu ketika Rasulullah berkata kepada para sahabat yang lain; “Dia adalah tentara infantri yang paling baik dalam pasukan kami.”
Di kalangan para sahabat, beliau dikenal dermawan dan pemurah. Apalagi kalau diminta sesuatu karena Allah. Biasanya orang-orang kalau minta sesuatu dan ingin dikabulkan darinya, mereka cukup mengatakan; “Saya meminta kepadamu karena Allah.” Dan beliau selalu menjawab; “Barangsiapa tidak memberi karena Allah, maka bagaimana akan diberi.”
Selama hidup bersama Rasulullah, beliau telah ikut dalam bai’ah ‘Ridwan’. Beliau juga ikut dalam berperang di Afrika pada masa kekhalifahan Utsman bin ‘Affan. Yazid bercerita, suatu ketika saya mendengar beliau berkata; “Saya membaiat Rasulullah hingga wafatku. Dan saya ikut berperang bersama Rasulullah tujuh kali perang.” Kurang lebih ada 77 hadits yang beliau riwayatkan dari Rasulullah langsung.
Diantara riwayat haditsnya itu; diceritakan bahwa seorang laki-laki sedang makan di rumah Rasulullah dengan tangan kirinya. Melihat hal itu Rasulullah berkata; “Silahkan makan dengan tangan kananmu.” “Saya tidak bisa” jawab laki-laki itu. Rasulullah berkata; “Semoga kamu tidak bisa selamanya.” apa yang menghalanginya melainkan kesombongan.
Mengenai pengalaman menarik bersama Rasulullah, beliau berkata; “Seringkali Rasulullah membonceng saya, mengusap wajah saya dan mendoakan saya.” Karena kecintaan pada Rasulullah begitu tinggi, maka pada waktu mendengar Rasulullah wafat beliau sangat sedih. Hampir-hampir hatinya tidak rela. Hanya saja, beliau masih ingat pesan dan nasehat Rasulullah sehingga masih tetap berpegang teguh kepada ajaran Islam.
Zabdah adalah tempat yang paling disukainya. Tempat itu berada di Madinah. Tempat ini juga menjadi tempat yang istimewa bagi Abu Zar. Pada waktu terjadi pembunuhan Utsman bin Affan, beliau meninggalkan Madinah menuju Zabdah untuk menghindari fitnah. Di sinilah beliau menghabiskan sisa umurnya hingga tahun 74 Hijriah. bahkan beliau menikahi wanita penduduk Zabdah dan beranak pinang. Tahun itu beliau pergi ke Madinah untuk berkunjung selama dua hari. Pada hari ketiganya, beliau menghadap sang pencipta.

Abu Dajaanah

Nama lengkapanya Samak bin Khorsyah al-Khazrojy al-Bayadhy al-Anshory. Dikenal dengan nama Abu Dajaanah. Terkadang juga dikenal dengan nama ‘Dzul masyharah’ yaitu baju besi yang dipakai waktu perang, ‘Dzul Saiffain’ (yang punya dua pedang) yang dibawa pada perang Uhud, ‘Saifur Rasul’ (pedangnya Rasul), ‘Dzul ‘Ishobah al-Hamra’(yang punya perban merah).
Pada waktu perang Uhud, Rasulullah mengambil pedang, lalu berkata; “Siapa yang mau bawa pedang ini? suatu kaum telah mengambil pedang itu. Kemudian mereka mulai melihat pedang itu. Rasulullah bertanya lagi; “Siapa yang berhak membawa pedang ini? kaum itu mengundurkan diri untuk membawa pedang itu. Tibat-tiba Abu Dajanah berkata; “Saya yang akan bawa pedang itu.” Akhirnya pedang itu diambilnya. Mendengar berita itu, emosi kaum musyrik bangit. Beliau berkata;
“Saya lah orang yang dijanjikan kekasih Allah, kami akan berperang di dekat kebun kurma”, “saya tidak akan menunggu waktu untuk berperang dengan pedang Allah dan Rasul-Nya.”
Ketika tejadi perang Uhud, Rasulullah melihat beliau sedang menerobos dua barisan musuh. Rasulullah berkata: “Ini adalah jalan yang dibenci Allah kecuali dalam tempat peperangan ini.”
Suaut hari beliau masuk masjid sedangkan dirinya sedang sakit. Wajahnya bersinar-sinar. Seorang bertanya padanya; “Kenapa wajahmu bersinar-sinar?” Jawab beliau; “Tidak ada perbuatanku yang lebih yakin dan mantap kecuali dua hal; pertama saya tidak akan bicara sesuatu kecuali yang memberi manfaat. Kedua, hatiku tidak pernah berburuk sangka dengan umat Islam.”
Selama berjuang menegakkan ajaran Islam bersama Rasulullah, beliau
Perang Yamamah merupakan akhir dari ajalnya. Pada perang ini beliau yang dikenal gagah berani, gugur sebagai syahid melawan kelompok nabi palsu yang dipimpin oleh Musailamah al-Kazab.

Amru bin al-Jamuh

Nama lengkapnya ‘Amru bin al-Jamuh bin Zaid bin Haram al-Anshory as-Salamy. Beliau termasuk penguasa Bani Salamah dan pembesar kaumnya. Beliau berbesan dengan Abdullah bin Amru bin Haram. Beliau adalah suami dari Hindun binti Amru, saudara Abdullah. Mengenai keislamannya, anaknya Mua’dh bin ‘Amru lebih dulu masuk Islam daripada beliau. Anaknya termasuk tujuh puluh orang Anshor yang ikut dalam pembaiatan di Aqobah.
Sebelum mengenal Islam, dulunya bekerja sebagai pembuat patung. Beliau membuat patung yang diletakkan di rumahnya untuk disembah dan dikeramati. Patung itu diberi nama ‘Manaf’. Suatu hari, Mu’adh (anaknya) bersama kawannya Mu’adh bin Jabal sepakat untuk membuat ejekan dan hinaan terhadap patungnya ‘Amru bin al-Jamu’. Pada malam yang ditentukan, mereka berdua masuk rumahnya. Mereka berhasil membawa patung itu keluar. Kemudian patung itu dibuang di sebuah lubang yang biasanya orang-orang membuang hajat di situ. Besok harinya, ‘Amru kaget patung ‘Manaf’ sesembahanya itu tidak ada. Beliau mencaba mencari di semua sudut rumah. Hingga akhirnya patung itu ditemukan di sebuah lubang (tempat pembuang kotoran manusia). Beliau berang dan marah. “Celakah lah kalian yang berani melawan tuhan kami malam ini” katanya sambil marah-marah. Patung itu kemudian dibersihkan dan diberi wangi-wangian. Jika datang malam, mereka masih melakukan apa yang mereka lakukan malam sebelumnya. Begitu juga tiap pagi ‘Amru melakukan apa yang dilakukan pagi sebelumnya; membersihkan patung dan memberi wangia-wangian. Ketika beliau merasa bosan dengan pekerjaannya itu, beliau meletakkan pedang di leher patung ‘Manaf’ sembari berkata; “Jika memang kamu memberikan manfaat, maka kamu mampu menjaga dirimu (dari bahaya).” Pada waktu malam tiba, beliau tidak menemukan patung itu di tempat biasanya. Tapi beliau temukan di lubang kotoran yang sama bersama-sama dengan bangkai anjing. Esok harinya, mereka berdua; Mu’adh bin Jabal dan Mu’adh (anaknya) mencoba berdialog dengan beliau agar hati dan otaknya berfikir lebih jernih. Mereka juga bicara tentang ajaran Islam, Muhammad sebagai Rasulullah. Setelah menyimak dengan seksama, akhirnya hatinya terbuka ke jalan Islam. Sejak itulah dirinya menyatakan diri masuk Islam.
Suatu hari Rasulullah bertanya kepada seklompok orang dari Bani Salamah, kabilahnya ‘Amru, “Siapa tuan kalian, wahai Bani Salamah?” Mereka menjawab; “Al-Jadd bin Qis.” Rasulullah berkata lagi; “Bukankah tuan kalian si rambut kriting warna putih; ‘Amru bin Jamuh.” Beliau memang berambut kriting warna merah dan terkenal di kalangan bani yang lain.
Pada waktu perang Uhud tiba, beliau cepat-cepat pergi ke rumah Rasulullah untuk meminta izin. Beliau berkata; “Wahai Rasul, anak-anak kami tidak ingin saya ikut berperang ke medan jihad bersamamu, demi Allah saya berharap dapat menginjak surga dengan kakiku yang pincang ini.” Setelah berkali-kali minta izin, akhirnya Rasulullah mengizinkan ikut berperang. Beliau akhirnya mengambil pedangnya dan bergegas menuju medang jihad dengan riang gembira. Kemudian beliau berdo’a kepada Allah dengan khusyu’: “Ya Allah berilah aku mati syahid dan jangan Engkau kembalikan aku ke keluargaku.” Do’anya dikabulkan Allah. Pada tahun tiga Hijriah, beliau mati syahid pada perang Uhud.
Disela-sela keibukan umat Islam mengkuburkan para pejuang syahid, Rasulullah berkata; “Coba dengarkan, tolong mayit Abdullah bin ‘Amru bin Haram dan ‘Amru bin al-Jamuh dikuburkan di satu tempat. Mereka berdua ketika masih hidup adalah teman dekatnya yang saling mecintai karena Allah.”

Thufail bin Amru

Nama lengkapnya at-Thufail bin Amru bin Thorif bin al-‘Ash ad-Dausy al-Azdy. Pada masa jahiliyah, beliau termasuk pembesar kaum. Beliau adalah penyair ulung di kalangan penyair Arab. Berasal dari keluarga terpandang dan mendapatkan pendidikan masa kecilnya di kampung Daus. Tidak kalah hebatnya, beliau terkenal orang yang loyal dan patuh di kaumnya.
Di pasar ‘Ukazah’ tempat dimana para penyair dan sastrawan berkumpul untuk memamerkan syairnya kepada pendengar, orang-orang musyrik Quraisy memberi peringatan kepada beliau agar tidak mendengar ucapan Rasulullah. Dan mereka berusaha untuk menjauhkan beliau dari Rasulullah.
Suatu hari beliau meletakkan kapas ditelingga supaya tidak mendengar ucapan Rasul atau firman Allah. Usahanya sia-sia. Meski ditutupi kapas, atas kekuasaan Allah, telingga itu masih dapat mendengar dengan jelas. Bahkan Allah tunjukkan keajaiban al-Qur’an. Akhirnya beliau berikrar masuk Islam di hadapan Rasulullah dan meminta Rasulullah untuk memberikan petunjuk bagi kaumnnya supaya mendapatkan hidayah dari Allah. Rasulullah pun mendo’akan beliau.
Setelah dirinya berikrar masuk Islam, beliau mengajak ayah dan ibunya untuk mengikuti ajaran Islam. Ajakan beliau diterima. Akhirnya orang tuanya masuk Islam. Begitu juga Abu Hurairah berikrar masuk Islam. Setelah beberapa lama, beliau kembali menemui Rasulullah dan memohon untuk mendo’akan kaumnya agar mendapat hidayah dari Allah. Rasulullah pun berdo’a; “Ya Allah, berikan hidayah kepada kaum Daus dan jadikan mereka orang-orang muslim yang taat.” Setelah berdo’a, Rasulullah menasehati beliau agar tidak terlalu keras dalam bergaul dengan kaumnya yang belum berislam.
Nasehat yang diberikan Rasulullah dijalankan dengan baik. Setelah bersabar dengan segala cobaan, akhirnya kaumnya masuk Islam. Jumlah mereka kurang lebih delapan puluh keluarga. Setelah selesai perang Khoibar, mereka datang menghadap Rasulullah.
Pada waktu penaklukan Mekkah, diceritakan bahwa ‘Amru bin Hamamah yang pernah singgah di rumah beliau, mempunyai patung yang dinamai Dzulkaffain. Beliau meminta izin kepada Rasulullah untuk membakar patung itu. Rasulullah pun memberikan izin. Ketika api mulai menyala, beliau berkata; “Wahai patung Dzulkaffain, aku bukanlah hambamu, kelahirankami jauh lebih dulu dari kelahiranmu. Saya betul-betul bakar api itu dalam hatimu.”
Suatu hari beliau berkata kepada sahabat-sahabatnya; “Saya telah bermimpi, bisakah kalian mentakwikan mimpiku itu. Dalam mimpi itu saya melihat kepalaku dicukur, dari mulutku keluar burung, saya berjumpa dengan wanita dan kemudian wanita itu mensetubuhiku. Saya juga melihat anakku, Umar, meminta sesuatu yang cepat hingga kemudian saya lihat dia menahanku.” Mereka menjawab; “Mimpinya baik.” Setelah mendengar takwil para sahabatnya itu, beliau berkata; “menurutku, mencukur rambutku itu artinya memotongnya, burung itu ruhku, wanita yang memaksa mensetubuhiku itu artinya bumi yang akan mengkuburku dan aku tidak hilang ditelan bumi. Adapun permintaan anakku kemudian menahanku itu artinya saya melihat dia rela berkorban untukku dari resiko segala musibah.
Perang Yamahah merupakan terminal akhir perjuangan beliau membela Islam. Perang umat Islam terhadap kaum nabi palsu yang dipimpin Musailamah al-Kazab menjadi sejarah yang tidak terlupakan dalam sejarah perkembangan sejarah Islam. Beliau terbunuh dalam peperangan itu pada tahun sebelas Hijriah. Sementara anaknya terluka, kemudian sembuh kembali. Tapi akhirnya wafat menjadi syahid pada perang Yarmuk.

Abdullah bin Abu Ibn Salul

Nama sebanarnya Abdullah bin Abdullah bin Abu ibn Malik bin al-Harits al-Anshory al-Khazrojy. Biasanya dipanggil Abu al-Habab. Nama aslinya sebelum masuk Islam adalah al-Habab. Kemudian Rasulullah menganti al-Habab dengan Abdullah setelah menyatakan diri masuk Islam.
Hampir-hampir saja ayahnya, Abdullah bin Abu Ibn Salul menjadi raja di Madinah sebelum kedatangan Rasulullah. Hingga kemudian dirinya hasud dan dengki dengan Rasulullah.
Pada waktu terjadi perang Bani Mustholiq, ayah beliau berkata; “Sekiranya kami kembali ke Madinah, niscaya kejayaan akan mengantikan kenistaan.” Mendengar ucapan ayahnya, beliau berkata kepada Rasulullah; “Demi Allah, dia itu nista dan engkau adalah mulia wahai Rasul. Sekiranya engkau izinkan aku untuk membunuhnya, akan saya bunuh. Demi Allah, engkau tahu betul orang yang paling baik dengan anaknya ketimbang aku dari kaum Khazraj. Tapi saya takut kamu suruh orang muslim lain kemudian membunuhnya. Jangan sampai saya ikut melihat orang yang membunuh ayahku berjalan di muka bumi ini hingga aku membunuhnya. sebab kalau saya membunuh orang mukmin dalam keadaa kafir, maka saya akan masuk neraka.” Rasulullah berkata; “Bahkan kami akan berbuat baik dengannya dan menjalin hubungan baik . Hingga orang-orang tidak mengatakan bahwa Muhammad membunuh teman-temannya. Akan tetapi Muhammad telah berbuat baik dengan ayahmu dan berinteraksi baik dengannya.”
Ketika ayahnya wafat, beliau meminta Rasulullah untuk mensholati mayatnya. Permintaannya tidak dikabulkan, malah Rasulullah memberikan bajunya untuk mengkafani mayat ayahnya. Pada waktu hendak berdo’a dan meminta ampunan atas dosa-dosa ayahnya, Umar bin Khottob bertanya; “Bukankah Allah telah melarang mensholati orang munafik yang sudah mati? Beliau menjawab; “Saya ini diantara dua kebaikan. Aku meminta ampunan atas dosa mereka atau kamu tidak meminta ampunan atas dosa mereka.” Akhirnya beliau pun tetap sholat. Setelah itu turunlah firman Allah; “Jangan sekali-kali kamu sholati orang-orang munafik begitu juga sholat di atas kuburannya”(QS.at-Taubah; 48)
Selama hidup berjuanga bersama Rasulullah, beliau pernah ikut perang Badr dan hampir semua peperangan. Kurang lebih ada 3 hadits yang diriwayatkan beliau. Beliau wafat sebagai syahid pada perang Yamamah tahun 12 Hijriah.

Mughirah bin Syu'bah

Biasanya dipanggil Abu Abdullah. Gelarnya “Mughiratul rayi”. Nama lengkapnya al-Mughirah bin Syu’bah bin Abu Amir bin Mas’ud as-Syaqafy. Dilahirkan di kota Thaif pada tahun 20 sebelum Hijrah. Wafat pada tahun 50 Hijriah.

Pada masa Jahiliyah, beliau meninggalkan Thaif dan datang ke Iskandaria. Beliau diutus untuk menemui Muqauqis, penguasa Mesir waktu itu. Setelah itu kembali ke Hijaz. Beliau berikrar masuk agama Islam pada tahun 5 Hijriah. Selama berjuang dalam menegakkan ajaran Islam, beliau menyaksikan perjanjian Hudaibiyah, perang Yamamah, penaklukan Syam dan Qadasiya, Nahawan, Hamdan dan lainnya. Hanya saja pada waktu perang Yarmuk beliau tidak ikut berperang karena ada halangan.
Sebelum meletus perang Qadasiah, Rustum panglima Persia meminta kepada Sa’ad bin Abu Waqos untuk mengutus wakilnyag yang cerdas dan pandai agar mampu menjawab pertanyaan-pertanyaanya. Sa’ad akhirnya mengutus al-Mughirah untuk memenuhi permintaan Rustum. Setelah sampai di tempat Rustum, dia berkata; “Kalian adalah tetangga kami. Kami pun berbuat baik kepada kalian dan tidak pernah melakukan kekerasan terhadap kalian. Lebih baik kalian pulang saja ke negerimu. Kami tidak akan melarang perdagangganmu untuk masuk ke negeri kami. Apa jawaban al-Mughiroh mendengar ucapannya itu; “Kami tidak mencari keduniaan. Keinginan dan cita-cita kami adalah kehidupan akherat. Allah telah mengutus kepada kami seorang Rasul.” Setelah itu beliau berkata lagi; “Sungguh saya telah kuasa kelompok ini bagi orang yang tidak mau masuk ke agamaku. Dan saya membalas dendam kepada mereka. Dan saya akan jadikan kemenangan bagi mereka selama mereka mengakui agamaku; yaitu agama yang benar. Tidak seorangpun menginginkan kecuali kemuliaan dan tidak seorangpun berpegang teguh melainkan kepada tali kejayaan dan kemuliaan.” Rustum bertanya; “Apa itu agamamu?” Beliau menjawab; “Adapun tiang agama itu dimana dengannya sesuatu itu akan menjadi maslahah adalah syahadah; tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasulullah dan mengakui apa yang dibawanya.” Rustum berkata; “Alangkah bagusnya ajaran itu. Terus apa lagi?” Beliau menjawab; “Manusia adalah satu keturunan dari bani Adam dan mereka adalah bersaudara atas dasar satu ayah dan ibu.” Rustum berkata lagi; “Bagus juga pendapatmu ini. setelah itu Rustum bertanya; “Apa pendapatmu sekiranya kami semua masuk agamamu, apakah kalian akan kembali lagi ke negeri kami?” Beliau menjawab; “Iya. Demi Allah. Kami tidak mendekati negerimu melainkan untuk berdagang atau ada keperluan.” Rustum menjawab; “Bagus.” Pada waktu beliau keluar dari tempatnya, Rustum mengingatkan para pemimpin kaumnya tentang ajaran Islam. Hanya saja mereka menolak ajakan Rustum itu untuk mengikuti ajaran Islam. Hingga akhirnya Allah berikan ganjaran atas perbuatannya itu.
Pada waktu Umar menjadi kholifah, beliau ditugaskan untuk menjadi wali di Basrah. Selama menjabat sebagai wali, banyak sekali negeri-negeri yang ditaklukan. Hanya saja kemudian beliau mengundurkan diri. Kemudian ditugaskan lagi untuk menjadi wali di Kuffah. Ketika kholifah dipegang Utsman bin Affan, beliau juga diberi amanah untuk menjadi wali Kuffah tapi kemudian mengundurkan diri. Ketika terjadi fitnah antara Ali dan Muawwiyah, beliau beriktizal dan tidak ikut kedalam mana-mana kubu.
Kononnya beliau adalah orang pertama yang membuat diwan Basrah. mengenai pribadinya, as-Sya’by berkata; “ Orang cerdik dan bijak Arab itu ada 4; Muawwiyah karena kesabaran dan kemurahan hatinya, Amru bin Ash karena pandai menyelesaikan masalah, al-Mughiroh karena kepandian memberi jawaban dengan cepat dan Ziyad bin Abihi karena bijak terhadap yang muda dan tua.”
Selama hidupnya beliau telah meriwayatkan kurang lebih 136 hadits. Diantara riwayat haditsnya itu; Rasulullah bersabda; “Sesungguhnya Allah mengharamkan kepada kalian; berbuat jahat terhadap ibu, melarang untuk memberi, membunuh anak perempuan. Dan Allah juga membenci berita yang tidak tahu sumbernya, banyak bertanya, dan membazirkan harta benda (HR.Bukhari Muslim)

Uthbah bin Ghazwan

Biasanya dipanggil Abu Abdullah. Nama sebenarnya ‘Utbah bin Ghazwan bin Jabir bin Wahib al-Haritsi al-Mazany. Lahir empat puluh tahun sebelum Hijrah Rasulullah. Beliau termasuk dari orang-orang muhajirin yang pertama. Tubuhnya tinggi dan wajahnya ‘gagah’.
Pada awal masuk Islam, beliau disiksa oleh bangsa Quraisy. Hanya saja beliau dalam menghadapi siksaan itu. Namun akhirnya beliau ikut berhijrah ke Habsyah (Ethopia) bersama orang-orang Islam yang lain karena tidak kuat menerima siksaan Quraisy. Setelah beberapa lama di sana, beliau kembali ke Mekkah dan akhirnya ikut berhijrah ke Madinah.
Beliau termasuk pemanah ulung di kalangan bangsa Arab. Setelah dirinya masuk Islam, beliau dikenalkan dengan Abu Dajanah oleh Rasululah. Selama berjuang bersama Rasulullah, beliau ikut dalam Badr. Juga beliau ikut dalam Qodasiah bersama Sa’ad bin Abu Waqos.
Pada masa kholifah Umar bin Khottob, beliau diutus ke kota Ubullah, sebuah kawasan di Persia. Tujuannya untuk mentaklukan kawasan itu. Kota Ubullah merupakan kota yang dijaga ketat yang ada Dajlah. Orang Persia menyimpan senjatanya di situ. Di kota itu juga dibuat tower-tower untuk meneropong musuh. Meski bersamanya dalam jumlah yang kecil, beliau tidak takut. Meski yang digunakan Cuma dan , beliau tidak pantang menyerah. Setelah peperangan selasai akhirnya kawasan itu dapat ditaklukan. Kota Ubullah kemudian diganti dengan nama kota ‘Basrah’. Untuk mengajarkan Islam di sana, dibangunlah masjid sebagai pusat kegiatan umat Islam.
Setelah kawasan itu berhasil ditaklukan, beliau diperintahkan untuk tinggal di kota Basrah untuk mengajarkan Islam kepada penduduk setempat. Setelah beberapa lama di Basrah, beliau pergi ke Maisan dan Abzaqbad. Kedua kawasan ini dapat ditaklukan dengan mudahnya.
Meski harta rampasan melimpah di Ubullah. Beliau tidak tertarik untuk menjadikan dirinya kaya. Beliau adalah orang yang sangat cinta kepada kesederhanaan dan hidup miskin. Sampai banyak kawan-kawannya berusaha untuk mengajak untuk hidup bermewah-mewah. Akan tetapi ajakannya itu ditolak dengan bagus. Dengan rendah hati beliau jawab; “Aku berlindung kepada Allah dari menjadikan diriku besar di sisi duniamu. Sementara kecil di sisi Allah.”
Suatu hari ketika umat Islam berkumpul di masjid di Kuffah, beliau berkhutbah di hadapan mereka. “Wahai kalian semua, bahwasanya dunia telah membisikkan telingga kita bahwa ia akan berakhir (kiamat). Dan setelah itu kalian akan pindah ke alam yang kekal. Maka persiapkan diri kalian kebaikan-kebaikan yang mengantarkan ke dunia yang abadi. Ambillah secukupnya untuk duniamu.”
Selesai melaksanakan tugasnya, beliau menghadap ke Umar bin Khottob. Beliau memohon untuk tidak dijadikan wali lagi. Hanya saja Umar tetap meminta agar beliau masih mau menjabat wali di Basrah. Dengan agak sedikit terpaksa beliau melangkahkan kakinya menuju Basrah. sebelum beranjak beliau berdoa; “Ya Allah semoga Engkau tidak kembalikan aku ke Basrah.” Do’anya dikabulkan. Akhirnya beliau tidak dijadikan wali lagi di Basrah.

Abu Darda'

sesuatu sedikit tapi memberi kecukupan bagimu lebih baik daripada banyak tapi menghancurkanmu
Nama lengkapnya ‘Uwaimir bin Malik bin Qis bin Umaiyah al-Anshory al-Khazrojy. Nama panggilnya Abu Darda. Begitu juga nama gelarnya Abu Darda. Khazrojy berasal dari Khazroj yaitu nama kabilah yang berasal dari Yaman. Setelah itu beliau pindah ke Madinah. Bersama kabilah Aus, kabilah Khazroj merupakan ‘ikon’ penduduk anshor di Madinah.
Suatu hari beliau pergi tempat dagangnya. Sebelum pergi, beliau sempat memandangi patungnya yang diletakkan di tempat paling mulia. Patung itu dihiasi barang-barang mewah. Sesampainya di Yatsrib (Madinah), di mana beliau berjualan, tampak jalan-jalan di pasar dipenuhi pengikut Rasulullah. Kononnya mereka baru pulang dari perang Badr. Diantara pengikut Rasulullah itu ada Abdullah bin Rawaha, teman satu kabilah. Di kalangan kabilahnya, Abdullah dikenal sebagai penyair. Kedunya memang dekat sejak masa jahiliyah. Ketika datang ajaran Islam, Abdullah mengikut ajaran Islam. Sedangkan beliau enggan. Meski demikian, keduanya masih tetap bersahabat baik.
Ketika beliau masih sibuk dengan barang dagangannya, Abdullah menyempatkan diri untuk berkunjung ke rumah beliau. Karena beliau masih di pasar, maka Abdullah hanya bertemu dengan ibunya. Karena sudah kenal, ibunya mengizinkan masuk rumahnya. Abdullah masuk ke kamarnya. Di kamarnya terdapat patung. Kemudian Abdullah mengeluarkan pedangnya. Patung itupun dipotong-potong sambil berucap; “Sesembahan selain Allah adalah batil. Sesembahan selain Allah adalah batil.” Setelah itu Abdullah pergi.
Tidak beberapa lama, beliau datang dari pasar. Dilihatnya wanita menangis tersedu dan dengan suara tinggi di pintu rumahnya. Ada apa gerangan!!!Dilihatnya patung itu sudah berkeping-keping. Wanita itu memberitahu bahwa yang melakukan itu adalah Abdullah bin Rawaha.
Darahnya naik. Marah! Dirinya hendak membalas dendam atas penghinaanya itu. Hanya saja emosinya itu mulai reda. Marahnya sedikit berkurang. Setelah itu beliau berpikir apa yang terjadi dengan patung itu. Dalam hatinya berbisik; “Sekiranya patung itu memberi kebaikan, niscaya dia mampu mempertahankan dirinya!” Akhirnya mendatangi Abdullah. Keduanya kemudian pergi menghadap Rasulullah. Sejak itu, beliau berikrar masuk Islam.
Setelah dirinya dengan ikhlas mengikuti ajaran Rasulullah, beliau mulai rajin menjalankan syariat Islam. Beliau sadar bahwa selama ini kebaikannya sangat sedikit. Maka beliau ingin membuang dosa-dosa masa lampaunya dengan banyak beribadah. Dunia dagangnya ditinggalkan setelah dirinya masuk Islam karena takut menganggu ibadahnya.
Siangnya untuk puasa. Malamnya untuk qiyamul lail ‘sholat malam.’ Terkadang kewajiban sebagai suami kepada istri terlupakan. Hingga suatu hari beliau berjumpa dengan Salman al-Farisi. Waktu itu Salman mendengar bahwa beliau kurang peduli dengan urusan keluarga. Maka Salman menasehatinya; “Ingat, kamu wajib menjalan hakmu kepada tuhanmu dan kamu juga wajib menjalankan hakmu kepada keluargamu.” Begitulah nasehatnya mengikuti ucapan Rasulullah.
Mengenai zuhudnya itu, beliau kata; “Dulu saya seorang pedagang sebelum Islam datang. Ketika ajaran Islam datang dan (saya masuk Islam), saya gabungkan antara dagang dan ibadah. Tapi keduanya tidak bersatu. Hingga akhirnya saya tinggalkan profesi dagang dan saya komitmen dengan ibadah.”
Mengenai ucapannya itu, al-Imam Ad-Dahaby berkata; “afdolnya mengabungkan keduanya dengan berijtihad. Terkadang memang tidak semua mampu mengabungkan keduanya. Akan tetapi hak-hak dalam keluarga juga tidak kalah penting.”
Beliau adalah salah seorang sahabat Rasul yang hafal al-Qur’an. Pada masa kholifah Umar bin Khottob, beliau dijadikan sebagai qodhi di Damaskus. Pada waktu beliau memangku jabatan qodhi di Syam pada masa kholifah Utsman, beliau tidak merasa heran dengan kerusakan penduduk Syam karena keduniaan. Di depan penduduk Syam beliau berkhutbah; “Wahai penduduk Syam, kalian adalah kawan seagama dan tetangga dalam rumah dan penolong dalam menghadapi musuh. Akan tetapi kenapa saya lihat kalian tidak merasa malu. Kalian kumpulkan sesuatu tapi kalian tidak memakannya. Kalian bangun bangunan bagus tapi tidak dihuni. Kalian mengharapkan apa yang tidak inginkan…”
Karena zuhudnya itu, beliau menolak menikahi putrinya dengan Yazid bin Muawwiyah tapi justru menikahi putrinya dengan orang miskin tapi soleh. Hal itu disebabkan kerena beliau takut akan melalaikan akherat.
Mengenai pribadinya Rasulullah pernah bersabda; “’Uwaimir adalah hakim umatku. Dan sebaik-baiknya tentara adalah ‘Uwaimir.” Dari Anas diceritakan bahwa Rasulullah wafat dan al-Qur’an belum dikumpulkan selain empat orang; Abu Darda, Mu’adh, Zaid bin Tsabit dan Abu Zaid.”
Diantara ucapan beliau yang terkenal;
“Kenapa saya lihat orang alim yang ada pada kalian pergi dan orang-orang bodoh engak belajar. Belajarlah! Karena orang alim dan orang yang belajar itu keduanya saling membagi pahala.”
“Celaka sekali bagi orang tidak tahu dan celaka tujuh kali bagi orang yang tahu tapi tidak mau mengerjakan.”
“Ingat, sesuatu sedikit tapi memberi kecukupan bagimu lebih baik daripada banyak tapi menghancurkanmu”
Selama berjuang bersama Rasulullah, beliau telah meriwayatkan kurang lebih 179 hadits. Diantara hadits riwayatnya itu; Rasulullah bersabda; “Kumpulkan aku dengan dhu’aafa (orang-orang lemah). Kalian dimenangkan dan diberi rezki sebab orang-orang dhu’afa.”
Pada tahun 32 Hijriah beliau wafat di Syam. Pendapat lain mengatakan beliau wafat tahun 23 Hijriah di Madinah.

Muadz bin Jabal

Lahir dua puluh tahun sebelum Hijrah. Biasanya dipanggil Abu Abdurahman. Nama lengkapnya Mu’adh bin Jabal bin Amru bin Aus al-Anshory al-Khazrojy.

Dakwah ajaran Islam yang disampaikan dengan cara santun, berhikmah dan penuh suri tauladan menjadikan beliau tertarik untuk mempelajari Islam. Atas bimbingan Mush’ab bin ‘Umair, beliau berikrar masuk Islam. Dari sinilah beliau mulai belajar banyak tentang Islam yang dibawa utusan Allah, .
Beliau adalah orang cerdas dan bijaksana. Bicaranya bagus dan runtut. Tidak banyak bicara kecuali ditanya. Seakan-akan apa yang keluar dari mulutnya adalah cahaya dan barang berharga. Seorang yang punya haibah dan wibawa tinggi di kalangan sahabat lainnya.
Pada waktu Rasulullah datang ke Madinah untuk berhijrah, beliau sangat senang dan ingin sekali bertemu langsung dengan Rasulullah. Kesempatan bertemu dengan Rasulullah digunakan untuk menimba ilmu yang banyak. Bahkan beliau sangat rajin dan teliti dalam mempelajari dalam syariah Islam. Hingga di kemudian hari beliau menjadi orang yang sangat pandai dalam al-Qur’an dan sunah Rasulullah.
Beliau termasuk orang yang ikut dalam pembaiaatan Aqobah kedua. Pada masa Rasulullah beliau salah seorang dari enam pengumpul al-Qur’an. Semasa hidupnya ikut berperang di Badr, Khandaq dan hampir semua peperangan.
Untuk penyebaran ajaran Islam, Rasulullah mengutus beliau ke Yaman untuk menjadi qodhi dan guru. Rasulullah juga menulis surat untuk penduduk Yaman. Dalam surat itu beliau berkata; “Saya utus kepada kalian orang yang paling baik dan pintar dari umatku.” Ketika hendak berangkat ke Yaman, Rasulullah bertanya; “Dengan apa kamu akan menghukumi wahai Mu’adh?” Beliau menjawab; “Dengan kitab suci al-Qur’an.” Rasul bertanya lagi; “Kalau tidak ditemukan dalam kitab suci?” Beliau menjawab; “Dengan sunah Rasulullah.” Rasulullah bertanya lagi; “Kalau tidak ada dalam sunah Rasulullah?” Beliau menjawab; “Saya akan berijtihad dengan akalku dan saya tidak akan sembrono/ngawur.” Mendengar jawabnya, Rasulullah bergembira sambil berkata; “Segala puji bagi Allah yang telah memberikan pertolongan kepada utusan Rasul yang diridhoinya.”
Mengenai pribadinya, Rasulullah berkata; “Mu’adh bin Jabal adalah orang yang paling tahu hukum dari umatku.” Di hadits lain disebutkan; “Mu’adh bin Jabal adalah imamnya para ulama pada hari kiamat.” Rasulullah pernah berpesan kepadanya; “Wahai Mu’adh, demi Allah aku sangat cinta padamu, maka jangan lupa setiap habis sholat kamu membaca do’a ‘Allahumma ‘ainni ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibadatik’ (Ya Allah dengan berdzikir, bersyukur dan beribadah karena mu aku meminta perlindungan)
Pujian Umar bin Khottob kepada beliau; “Sekiranya tidak ada Mu’adh bin Jabal niscaya Umar akan binasa.” Kononnya, ketika ada persoalan dan masalah Umar selalu minta tolong kepada Mu’adh untuk memberikan pandangan dan pendapatnya. Maka tidak berlebihan jika Umar memberikan yang sepantasnya. Di sisi lain Ibn Mas’ud juga memberikan pujian kepadanya; “Sungguh, Mu’adh adalah orang yang rajin ibadah dengan ikhlas. Kami menyamakan Mu’adh dengan nabi Ibrahim as.”
Diantara kata-kata hikmah beliau;
“Ketahuilah itu dengan kebanaran. Sebab itu mempunyai cahaya. Maka berhati-hatilah hakim yang rusak hatinya.”
“Belajarlah apa saja yang kalian mau, maka ilmu kalian tidak akan memberi manfaat apapun kecuali diamalkan dengan baik.”
Pada waktu Mu’adh menjadi wali di Yaman, Umar bin Khottob kepada Abu Bakar agar kekayaan dan hartanya dibagi dua kepada Mu’adh. Tapi ternyata beliau menolak tawaran itu. Umar pun merasa lega dan tidak terbebani. Setelah itu pergi ke Abu Bakar. Abu Bakar pun menolak untuk mengambil harta itu. Umar berkata; “Sekarang harta kekayaanku sudah halal dan baik.”
Selama berjuang dalam ajaran Islam, beliau ikut dalam penakluka-penaklukan Syam bersama Abu ‘Ubaidah bin al-Jarah. Ketika Abu ‘Ubaidah terkena penyakit campak yang mematikan, beliau mengantikan posisinya. Kurang lebih ada 157 hadits yang beliau riwayatkan selama berjuang bersama Rasulullah.
Diantara hadits yang diriwayatkan itu;
“Suatu mengutusku. Rasululluh berkata; “Kamu akan mendatangi suatu kaum dari pengikut ahli kitab. Kamu ajak mereka untuk bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah. Sekiranya mereka mentaati dan setuju dengan itu, maka ajari mereka bahwa Allah telah mewajibkan kepada mereka sholat lima kali dalam sehari semalam. Sekiranya mereka mentaati dan setuju dengan itu, maka ajari mereka bahwa Allah telah mewajibkan untuk membayar zakat yang diambil dari dan dibagikan kepada orang miskin. Sekiranya mereka mentaati perkara diatas, maka hendaklah kamu berhati-hati dengan harta mereka, dan takutlah dengan do’a orang yang terdholimi. Sebab do’anya itu dikabulkan oleh Allah.”(HR.Bukhori dan Muslim)
Amanah dan pesan yang disampaikan Rasulullah kepada beliau dapat dilaksanakand dengan baik. Hanya saja beliau tidak sempat berjumpa dengan Rasulullah sebelum wafatnya. Karena beliau belum balik dari Yaman. Maka tidak diragukan lagi mendengar berita wafatnya Rasulullah, beliau bersedih.
Pada tahun 18 Hijriah di dekat kawasan Yordan, beliau mengembuskan nafas terakhir. Pendapat lain mengatakan di Palestina. Beliau dikuburkan di gua. Menjelang ajalnya lepas dari tubuhnya beliau sempat berucap; “Selamat datang kematian. Yang dicinta datang dengan segara.”

Ibn Abbas

ilmu kalian tidak akan memberi manfaat sedikitpun kecuali diamalkan dengan baik.”

Lahir di Sya’b tiga tahun sebelum peristiwa hijrah (Hijriah) pada waktu umat Islam dikepung oleh kaum kafir. Nama lengkapnya Abdullah bin al-Abbas bin Abdul Mutholib al-Quraisyi al-Hasyimi. Biasanya dipanggil Abul ‘Abbas dan digelari “habrul ummah”(ilmuan Umat) dan “Turjuman al-Qur’an”(Penerjemah al-Qur’an). Ibunya bernama Ummul Fadhil Lubabah binti al-Harits al-Hilaliyah. Beliau adalah anak dari paman Rasulullah. Badannya tidak terlalu tinggi, wajahnya ganteng dan kulitnya putih. Kalau bicara sopan dan baik tutur katanya.
Sebelum kelahirannya, ibunya pernah berjumpa dengan Rasulullah. Rasulullah mengkabarkan bahwa kelak akan lahir seorang anak laki-laki. Rasulullah pun meminta kepada ibunya agar setelah lahir supaya dibawa ke tempatnya. Setelah lahir, ibunya membawanya ke Rasulullah. Rasulullah memberi nama anaknya, Abdullah.
Ketika Rasulullah wafat, umur beliau baru tiga belas tahun. Pendapat lain mengatakan umur beliau pawa waktu Rasulullah wafat lima belas tahun. Dari Ibn Abbas diceritakan bahwa Rasulullah wafat ketika saya berumur lima belas tahun.”(lihat Sair ‘alam an-nubala). Jadi kurang lebih beliau berjumpa Rasulullah hanya tiga puluh bulan saja.
Beliau adalah orang yang sangat alim. Dalam usaha mencari ilmu dan mempelajari ajaran Islam, beliau adalah tauladan dan contoh bagi generasi kita. Beliau sangat serius dan tidak mengenal lelah. Sebab ilmu tidak didapat dengan leha-leha, tapi harus digali secara serius. Di kalangan para sahabat beliau dikenal orang yang paling banyak berfatwa dan berijtihad. Di samping itu beliau juga sahabat yang paling banyak meriwayatkan Rasulullah bersama Abu Hurairah, Ibn Umar, Jabir, Anas dan ‘Aisyah. Dalam sejarah Islam, beliau termasuk sahabat yang dikenal dengan sebutan ‘abadalah al-arba’ah’ yaitu empat sahabat yang bernama Abdullah. Tiga yang lainnya adalah Abdullah bin Umar, Abdullah bin Zubair dan Abdullah bin Amru.
Mengenai pribadinya, Ibn Mas’ud berkata; “Penerjemah al-Qur’an yang baik adalah Ibn ‘Abbas.” Mujahid berkata; “Ibn ‘Abbas jika mentafsiri sesuatu, saya melihat cahaya darinya.” ‘Atho berkata; “Saya tidak melihat bulan purnama pada malam ke empat belas melainkan saya teringat dengan wajah Ibn ‘Abbas.” Pujian lain datang dari Amru bin Dinar, “Saya tidak pernah melihat suatu majlis yang menghimpun semua kebaikan kecuali majlisnya Ibn Abbas; mengenai halal dan haram, bahasa Arab, ilmu nasab dan syair.”
Suatu ketika Rasulullah mendo’akan beliau, “Ya Allah berilah dia kepahaman dalam agama, dan ajarkan dia (ilmu) takwil.” Di lain Rasulullah berdo’a, “Ya Allah, ajarkan dia ilmu hikmah,”
Karena keluasan ilmu dan pengetahuannya tentang ajaran Islam, Umar tidak segan-segan menanyakan suatu perkara yang mungkin tidak diketahui. Bahkan tidak malu-malu, beliau didudukkan bersama pembesar umat Islam dan syeikh-syeikh Badr. Beliau gemar berkelana ke pelbagai tempat untuk menimba ilmu. Beliau pernah qosidah (rangkuman syair) yang terdiri dari 80 bait dan mampu menghafalnya.
Selama hidupnya beliau bersama Ali pernah ikut menyaksikan peristiwa Jamal dan Shiffin. Pada waktu Ali menjabat kholifah keempat, beliau ditunjuk untuk menjadi wali di Basrah. Tapi akhirnya jabatan wali itu ditinggalkan sebelum Ali ra terbunuh. Dan kembali lagi ke Hijaz. Ketika terjadi pertikaian antara Abdullah bin az-Zubair dan orang-orang Umayah beliau tidak ikut campur.
Setelah tidak menjabat wali di Basrah, beliau menetap di Thoif. Di sanalah beliau mengamalkan ilmunya dan mengajarkan pada orang lain. Majlis yang diadakan beliau banyak diminati orang. Kebanyakan kitab-kitab tafsir al-Qur’an yang ada banyak menisbatkan kepada beliau. Sebagian ahli-ahli bidang ini mengumpulkan takwilnya.
Meskipun tidak lama hidup berdamping bersama Rasulullah, tapi beliau sangat rajin menimba ilmu langsung dari Rasulullah. Sehingga banyak sekali - yang diriwayatkannya. Kurang lebih ada 1660 yang beliau riwayatkan.
Diantara riwayat haditsnya, Rasulullah bersabda “Dua kenikmatan yang melalaikan kebanyakan manusia; kesehatan dan waktu luang.”
Pada tahun 68 Hijriah beliau meninggal dunia. bin al-Hanifah ikut jenazahnya. Apa kata al-Hanafiyah mengenai kematiannya pada waktu mau dikubur, “Pada hari ini seorang ahli agama telah meninggal dunia.” Diatas bumi Thoif itulah tempat jasad beliau dikubur. Putra-putra beliau; al-‘Abbas, Ali as-Sajjad, al-Fadhl, , Abdullah, Lubabah dan Asma.

Abdullah bin Mas'ud

Saya tidak takut anak perempuanku menjadi fakir miskin
Nama lengkapnya Abdullah bin Mas’ud bin Ghofil bin Habib al-Hadzaly. Biasanya dipanggil Abu Abdurrahman. Beliau dikenal dengan sebutan “Habrul Ummah”(ilmuan umat Islam) seperti halnya Ibn ‘Abbas. Beliau juga termasuk orang yang ahli fiqh.
Mengenai keislamannya, beliau masuk Islam sebelum Rasulullah datang ke rumah al-Arqom. Rumah inilah yang menjadi cikal bakal tempat pengajian ajaran Islam dimana para sahabat hadir di sana. Beliau termasuk enam orang yang masuk Islam pada awal-awal datangnya Islam. Masa kecilnya dihabiskan untuk mengembala kambing milik ‘Uqbah bin Abu Mu’id di Mekkah. Maklum, orang tuanya bukan orang yang kaya yang mampu mencukupi kebutuhan hidupnya.
Tubuhnya mempunyai kemiripan dengan Rasulullah, terutama ketika berjalan dan cara jalannya. Badanya tidak terlalu gemuk agak kurus sedikit. Agak pendek badanya. Hampir-hampir orang yang duduk itu menyamai ketika beliau berdiri. Kalau berpakian rapih dan bersih. Serta memakai wangi-wangian. Kononnya kalau beliau keluar rumah, para tetangga tahu kalau beliau sedang lewat. Beliau memang suka memakai wangi-wangian.
Diceritakan dari Ali bin Abu Tholib bahwa suatu hari Rasulullah menyuruh Ibn Mas’ud untuk menaiki pohon untuk mengambil sesuatu darinya. Para sahabat yang berada dibawah pohon melihat betis Ibn Mas’ud begitu kecil. Mereka tertawa karena betisnya tidak berisi. Kemudian Rasulullah bertanya, “Kenapa kalian tertawa? Kalian tahu bahwa kaki Abdullah bin Mas’ud kelak di akherat nanti timbangannya lebih berat daripada gunung Uhud.”(HR.Ahmad, 114/1)
Ketika Rasulullah perintahkan umat Islam berhijrah karena adanya siksaan dari kafir Quraisy yang begitu menyakitkan, beliau ikut berhijrah ke Habsyah (Ethopia) dan Madinah. Selama berjuang bersama Rasulullah, beliau ikut terlibat dalam semua peperangan. Rasulullah memberi kesaksian bahwa beliau kelak akan masuk surga.
Pada waktu Umar menjabat sebagai kholifah, beliau pernah ditugaskan untuk menjadi guru di Kuffah. Dan juga menjadi menteri bagi Ammar bin Yasir sebagai wali kota itu. Pengalaman beliau mengajarkan ajaran Islam di Kuffah, menjadikan dirinya semakin dekat dengan Allah. Dan betapa pentingnya belajar dan mengajar. Dalam kesehariannya beliau banyak bangun malam untuk bertahajud.
Mengenai pribadinya, Abdullah bin Amru berkata, Rasulullah pernah bersabda, “Belajarlah al-Qur’an dari empat sahabat; Ibn Mas’ud, Ubay bin Ka’ab, Mu’adh bin Jabal dan Salim budak Abu Khuzaifah.” Meskipun tubuhnya tidak kecil tapi beliau mempunyai kelebihan dalam suara. Beliau lah orang Islam pertama yang membaca al-Qur’an dengan suara keras.
Suatu hari Rasulullah bertanya kepadaku (Ibn Mas’ud), “Bacalah untuk.” Saya jawab, “Apakah saya harus membaca untukmu sedangkan Wahyu itu diturunkan kepadamu?” Rasulullah menjawab; “Sungguh, bahwa saya ingin mendengar dari orang lain.” Kemudian saya pun membaca untuk Rasulullah surah an-Nisa hingga sampai ayat 41“Bagaimana jika kami datangkan saksdi dari semua umatku dan kami bawa kamu kepada mereka” Rasul berkata; “Tahan!” Ternyata mata Rasulullah meneteskan air mata.
Sebelum wafatnya Utsman bin Affan pernah menawarkan beliau untuk memberikan sebagian hartanya kepada putrinya. Dengan cara halus beliau menolak tawaran itu sembari berkata, “Saya tidak takut anak perempuanku menjadi fakir miskin.” Beliau melajutkan ucapannya tadi, “Tiap malam saya suruh anak perempuanku saya untuk membaca surah al-Waqiah. Sebab saya pernah mendengar Rasulullah bersabda, “Barangsiapa membaca surah al-Waqiah tiap malam, dia tidak tertimpa kefakiran selamanya”(ibn Katsir menyebutkan dalam kitabnya).
Diantara kata-kata hikmah dan wasiat beliau,
“Dari al-Masib bin Rofi’ bercerita bahwa Ibn Mas’ud pernah berkata, “Sungguh saya sangat benci dengan orang yang tidak punya kesibukan dengan akherat dan juga kesibukan dunia.”
“Janganlah salah seorang dari kalian mengikuti agama orang lain. Jika dia beriman, kalian beriman. Jika dia kafir, kalian ikut kafir. Sekiranya memang harus ikut dengan, maka ikutilah orang yang sudah mati. Sebab yang masih hidup tidak aman dari firnah.”(lihat sofwahus sofwah,1/220-21).
“Dari Abdurahman bin Abdullah bin Mas’ud, anaknya, diceritakan bahwa seorang laki-laki datang padanya. Orang itu bertanya, “Wahai Abu Abdurahman, ajarkan kepadku kalimat yang banyak dan bermanfaat.” Beliau menjawab, “Janganlah kamu syirik kepada Allah, dimana kamu berada datangilah al-Qur’an, jika datang kepadamu kebenaran maka terimalah kebenaran itu meskipun dia itu bukan kerabatmu dan tidak disukai. Dan jika datang kepada kebatilan maka tolaklah meskipun dia datang dari orang yang dicintau dan kerabatmu.”
Selama berjuang bersama Rasulullah, beliau telah meriwayatkan kurang lebih 848 hadits. Diantara hadits riwayatnya itu, dari Rasulullah, beliau bersabda; “Hendaklah kalian berlaku jujur karena kejujuran akan membawamu kepada kebaikan dan kebaikan akan membawamu ke surga. Jauhilah olehmu dusta karena dusta itu membawa kepada dosa, dan dosa itu membawamu ke neraka..”(HR.Muslim)
Setelah hidupnya didedikasikan untuk menyebarkan ajaran Islam, akhirnya beliau meninggal dunia pada tahun 32 Hijriah. Sebelum wafatnya beliau sempat berpesan kepada Zubair bin Awwam untuk mensholatinya. Beliau dikuburkan di kuburan Baqi’ (samping masjid Nabawi, Madinah).

Abu Musa dan al-Asy’ari

Ada dua hal yang dapat memutus dariku dunia; mengingat mati..

Dilahirkan di Zabin, Yaman, 21 tahun sebelum Hijriah. Nama lengkapnya Abu Abdullah bin Qis bin Salim bin Hadhor bin Harb. Nama panggilannya Abu Musa dan al-Asy’ari dinisbahkan kepada bani al-Asy’ar di Qohthan. Beliau adalah seorang zahid, ahli fiqh, al-Imam al-Kabir dan ahli ibadah. Tubuhnya tidak gemuk dan tidak terlalu pendek. Suaranya bagus.
Sejarah beliau dimulai dari Yaman tempat dimana beliau dilahirkan. Masa itu penduduk Qohtahn banyak yang menyembah berhala. Meskipun beliau masih berusia muda, tapi beliau menolak dan menginkari penyembahan berhala yang berlaku di masyarakatnya. Beliau tahu bahwa berhala yang disembah tidak memberikan manfaat dan juga bahaya. Dalam hatinya berkeinginan agar datang pertolongan dari langit untuk menyelamatkan manusia dari penyembahan berhala. Keinginannya itu terwujud ketika beliau mendengar bahwa Muhammad bin Abdullah adalah utusan Allah mengajarkan agama tauhid, mengajak kepada amar ma’ruf dan budi pekerti mulia.
Maka dengan niat ikhlas beliau meninggalkan tanah kelahirannya pergi menuju Mekkah tempat di mana Rasulullah diutus. Sesampainya di Mekkah beliau duduk di sekeliling Rasulullah dan belajar darinya. Selama mengikuti ajaran Rasulullah, beliau sangat rajin dan . Akhirnya setelah merasa cukup beliau pulang ke Yaman untuk mengajarkan agama tauhid yang dibawa Rasulullah. Sedikit banyak beliau membawa perubahan di kaumnya.
Kemudian beliau balik ke hadapan Rasulullah setelah selesai perang Khoibar. Kebetulan kedatangannya bersamaan dengan datangnya Ja’far bin Abu Tholib bersama sahabat lain dari Habsyah (Ethopia). Di situlah Rasulullah memberikan penerangan tentang ajaran Islam kepada semua yang datang. Ternyata kedatangan beliau dari Yaman tidak hanya seorang diri. Tapi beliau datang bersama 53 lebih dari laki-laki dari penduduk Yaman. Dua saudara sedarahnya juga ikut datang yaitu Abu Ruhm dan Abu Burdah. Orang-orang yang datang bersama beliau oleh Rasulullah “al-Asy’ariun”(orang-orang Asy’ari).
Mengenai kisah hijrahnya, beliau berkata; “Kami keluar dari Yaman bersama 53 orang lebih dari kaumku. Suadaraku Abu Ruhm dan Abu Burdah juga ikut. Kami berlayar dengan prahu ke Najashy, Ethopia. Ternyata di sana sudah ada Ja’far dan sahab-sahabat lain. Kemudian kami bertemu setelah selesai perang Khaibar. Kemudian Rasulullah berkata; “Kamu berhijrah dua kali; pertama ke Nahashy dan kedua hijrah kepadaku.”(HR.Bukhori Muslim). Sejak itulah Rasulullah sangat cinta padanya, dan juga kaumnya. Anehnya sebelum kedatangan beliau, Rasulullah berkata kepada para sahabat bahwa akan datang kepada kami besok suatu kaum hatinya sangat lembut. Besok harinya kedatangan mereka disambut meriah dengan saling berjabat tangan. Inilah pertama berjabat tangan dalam Islam.
Beliau adalah seorang faqih (ahli fiqh) dan sangat cerdas sehingga dapat memahami setiap persoalan yang muncul. Disebutkan bahwa beliau termasuk empat orang ahli hukum umat Islam; Umar, Ali, Abu Musa dan Zaid bin Tsabit. Tidak hanya itu, beliau juga penguasa yang sangat berani. Di medan perang, dengan beraninya beliau sanggup memikul beban dan tanggungjawab pasukan umat Islam. Hingga suatu ketika Rasulullah berkata, “Tuan para kesatria adalah Abu Musa.” Rasulullah pernah menugaskan beliau menjadi penguasa atau wali di kota Zabid dan Adnan.
Diantara para sahabat, beliau lah yang mempunyai suara bagus ketika membaca al-Qur’an. Kelembutan dan kehalusan suaranya membuat orang yang mendengarkan terharu dan teruhnya hatinya. Suaranya mampu menembus ke relung hati. Dari Abu Musa diceritakan bahwa Rasulullah berkata, “Wahai Abu Musa, kamu telah diberi seruling dari serulingnya (bagus suaranya) keluarga Daud.”(HR.Bukhori Muslim). Di hadits lain diceritakan, Anas berkata suatu hari malam beliau (Abu Musa) melakukan sholat malam. Bacaan al-Qur’an dalam sholatnya itu terdengar oleh istri-istri Rasulullah. Merekapun bangun dan mendengarkan dengan baik. Ketika pagi-pagi beliau diberitahu bahwa istri-istri Rasul mendengar bacaannya.
Biasanya kalau Umar bin Khottob bertemu dengannya, beliau mesti diperintah untuk membaca al-Qur’an sembari berkata, “Wahau Abu Musa, kami rindu dengan lantunan ayat-ayat suci al-Qur’an.” Pada waktu Umar bin Khottob mengutus beliau untuk menjadi wali dan amir di Basrah pada tahun 17 Hijriah, beliau mengumpulkan penduduk Basrah sembari berkhutbah; “Amirul mukminin mengutusku untuk mengajarkan kepada kalian kitab Allah dan sunnah Rasul. Dan juga untuk membersihkan jalan kesesatan kalian.” Kota Asbahan dan Ahwaz ditaklukan pada masa Umar.
Pada masa kholifah Utsman beliau ditugaskan untuk menjadi wali di Basrah, tapi kemudian beliau mengundurkan diri. Setelah itu dipindah ke Kuffah. Pada waktu terjadi fitnah dan perselisihan antara Ali dengan Muawwiyah, beliau mengajak penduduk Basrah untuk memberikan dukungan kepada Ali.
Selama berjuang bersama Rasulullah, belaiu telah meriwayatkan kurang lebih 355 hadits. Diantara hadits riwayatnya, dari Rasulullah bersabda; “Sesungguhnya Allah membentangkan tangannya di malam hari untuk memberi ampunan bagi orang yang berbuat jahat di siang hari. Dan Allah bentangkan tangganya di siang hari untuk memberi ampunan bagi orang yang berbuat jahat di malam hari hingga matahari terbenam.”(HR.Muslim)
Suatu hari beliau berkata; “Ada dua hal yang dapat memutus dariku dunia; mengingat mati dan mengingat dosa dihadapan Allah.”
Beberapa kata hikmah dan petuah beliau;
“Ikutilah petunjuk al-Qur’an…jangan pernah merasa jemu untuk ikut,
Beliau wafat di Kuffah pada tahun 44 Hijriah.

Jumat, 18 Maret 2011

10 Sahabat Dijamin Syurga

Sahabat Rasulullah SAW yang dijamin masuk surga berdasarkan hadits berikut: Tercatat dalam “ARRIYADH ANNADHIRAH FI MANAQIBIL ASYARAH“ dari sahabat Abu Dzar ra, bahwa Rasulullah masuk ke Aisyah ra dan bersabda: “Wahai Aisyah, inginkah engkau mendengar kabar gembira?” Aisyah menjawab : “Tentu, ya Rasulullah.” Lalu Nabi SAW bersabda, ”Ada sepuluh orang yang mendapat kabar gembira masuk surga, yaitu : Ayahmu masuk surga dan kawannya adalah Ibrahim; Umar masuk surga dan kawannya Nuh; Utsman masuk surga dan kawannya adalah aku; Ali masuk surga dan kawannya adalah Yahya bin Zakariya; Thalhah masuk surga dan kawannya adalah Daud; Azzubair masuk surga dan kawannya adalah Ismail; Sa’ad masuk surga dan kawannya adalah Sulaiman; Said bin Zaid masuk surga dan kawannya adalah Musa bin Imran; Abdurrahman bin Auf masuk surga dan kawannya adalah Isa bin Maryam; Abu Ubaidah ibnul Jarrah masuk surga dan kawannya adalah Idris Alaihissalam.”
Kisah singkat 10 Sahabat
1. Abu Bakar bin Abi Qahafah (As siddiq), adalah seorang Quraisy dari kabilah yang sama dengan Rasulullah, hanya berbeda . Bila Abu Bakar berasal dari Tamimi, maka Rasulullah berasal dari Hasyimi. Keutamaannya, Abu Bakar adalah seorang pedagang yang selalu menjaga kehormatan diri. Ia seorang yang kaya, pengaruhnya besar serta memiliki yang mulia. Sebelum datangnya Islam, beliau adalah sahabat Rasulullah yang memiliki karakter yang mirip dengan Rasulullah. Belum pernah ada orang yang menyaksikan Abu Bakar arak atau pun menyembah berhala. Dia tidak pernah berdusta. Begitu banyak kemiripan antara beliau dengan Rasulullah sehingga tak heran kemudian beliau menjadi khalifah pertama setelah Rasulullah wafat. Rasulullah selalu mengutamakan Abu Bakar ketimbang para sahabatnya yang lain sehingga tampak menojol di tengah tengah orang lain.
“Jika ditimbang Abu Bakar dengan seluruh niscaya akan lebih berat Abu Bakar. ”(HR. Al Baihaqi)
Al Qur’an pun banyak mengisyaratkan sikap dan tindakannya seperti yang dikatakan dalam firmanNya, QS Al Lail 5-7, 17-21, Fushilat 30, At Taubah 40. Dalam masa yang singkat sebagai Khalifah, Abu Bakar telah banyak memperbarui kehidupan kaum muslimin, memerangi nabi palsu, dan kaum muslimin yang tidak mau membayar zakat. Pada masa pemerintahannya pulalah penulisan AlQur’an dalam lembaran-lembaran dimulai.
2. Umar Ibnul Khattab, ia berasal dari kabilah yang sama dengan Rasulullah SAW dan masih satu kakek yakni Ka’ab bin Luai. Umar masuk Islam setelah bertemu dengan adiknya Fatimah daan suami adiknya Said bin Zaid pada tahun keenam kenabian dan sebelum Umar telah ada 39 orang lelaki dan 26 wanita yang masuk Islam. Di kaumnya Umar dikenal sebagai seorang yang pandai berdiskusi, berdialog, memecahkan permasalahan serta bertempramen kasar. Setelah Umar masuk Islam, da’wah kemudian dilakukan secara terang-terangan, begitupun di saat hijrah, Umar adalah segelintir orang yang berhijrah dengan terang-terangan. Ia sengaja berangkat pada siang hari dan melewati gerombolan Quraisy. Ketika melewati mereka, Umar berkata, ”Aku akan meninggalkan Mekah dan menuju Madinah. Siapa yang ingin menjadikan ibunya kehilangan putranya atau ingin anaknya menjadi yatim, silakan menghadang aku di belakang lembah ini!” Mendengar perkataan Umar tak seorangpun yang berani membuntuti apalagi mencegah Umar. Banyak pendapat Umar yang dibenarkan oleh Allah dengan menurunkan firmanNya seperti saat peristiwa kematian Abdullah bin Ubay (QS 9:84), ataupun saat penentuan perlakuan terhadap tawanan saat perang Badar, pendapat Umar dibenarkan Allah dengan turunnya ayat 67 surat Al Anfal.
Sebagai khalifah, Umar adalah seorang yang sangat memperhatikan kesejahteraan ummatnya, sampai setiap malam ia berkeliling khawatir masih ada yang belum terpenuhi kebutuhannya, serta kekuasaan Islam pun semakin meluas keluar jazirah Arab.
3. Utsman bin Affan, sebuah Hadits yang menggambarkan pribadi Utsman : “Orang yang paling kasih sayang diantara ummatku adalah Abu Bakar, dan paling teguh dalam menjaga ajaran Allah adalah Umar, dan yang paling bersifat pemalu adalah Utsman. (HR Ahmad, Ibnu Majah, Al Hakim, At Tirmidzi) Utsman adalah seorang yang sangat dermawan, dalam sebuah persiapan pasukan pernah Utsman yang membiayainya seorang diri. Setelah kaum muslimin hijrah, saat kesulitan air, Utsmanlah yang membeli sumur dari seorang Yahudi untuk kepentingan kaum muslimin. Pada masa kepemimpinannya Utsman merintis penulisan Al Qur’an dalam bentuk mushaf, dari lembaran-lembaran yang mulai ditulis pada masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar.
4. Sahabat berikutnya adalah Ali bin Abi Thalib, pemuda pertama yang masuk Islam, ia yang menggantikan posisi Rasulullah di tempat tidurnya saat beliau hijrah, Ali yang dinikahkan oleh Rasulullah dengan putri kesayangannya Fatimah, Ali yang sangat sederhana kehidupannya.
5. Sahabat kelima yang  dijamin oleh Rasulullah SAW masuk surga adalah Thalhah bin Ubaidillah yang pada Uhud terkena lebih dari tujuh puluh tikaman atau panah serta jari tangannya putus. Namun Thalhah yang berperawakan kekar serta sangat kuat inilah yang melindungi Rasulullah disaat saat genting, beliau memapah Rasulullah yang tubuhnya telah berdarah menaiki bukit Uhud yang berada di ujung medan pertempuran saat kaum musyrikin pergi meninggalkan medan peperangan karena mengira Rasulullah telah wafat. Saat itu Thalhah berkata kepada Rasulullah, ”Aku tebus engkau ya Rasulullah dengan ayah dan ibuku.” Nabi tersenyum seraya berkata, ”Engkau adalah Thalhah kebajikan.” Sejak itu Beliau mendapat julukan Burung Elang hari Uhud. Rasulullah pernah berkata kepada para sahabatnya, ”Orang ini termasuk yang gugur dan barang siapa yang senang melihat seorang yang syahid berjalan di muka bumi maka lihatlah Thalhah.”
6. Azzubair bin Awwam, sahabat yang berikutnya, adalah sahabat karib dari Thalhah. Beliau muslim pada usia lima belas tahun dan hjrah pada usia delapan belas tahun, dengan siksaan yang ia terima dari pamannya sendiri. Kepahlawanan Azzubair ibnul Awwam pertama terlihat dalam Badar saat ia berhadapan dengan Ubaidah bin Said Ibnul Ash. Azzubair ibnul Awwam berhasil menombak kedua matanya sehingga akhirnya ia tersungkur tak bergerak lagi, hal ini membuat pasukan Quraisy ketakutan.
Rasulullah sangat mencintai Azzubair ibnul Awwam beliau pernah bersabda, ”Setiap nabi memiliki pengikut pendamping yang setia (hawari), dan hawariku adalah Azzubair ibnul Awwam.” Azzubair ibnul Awwam adalah suami Asma binti Abu Bakar yang mengantarkan makanan pada Rasul saat beliau hijrah bersama ayahnya. Pada masa pemerintahan Umar, saat panglima perang menghadapi tentara Romawi di Mesir Amr bin Ash meminta bala bantuan pada Amirul Mu’minin, Umar mengirimkan empat ribu prajurit yang dipimpin oleh empat orang komandan, dan ia menulis surat yang isinya, ”Aku mengirim empat ribu prajurit bala bantuan yang dipimpin empat orang sahabat terkemuka dan masing-masing bernilai seribu orang. Tahukah anda siapa empat orang komandan itu? Mereka adalah Ubadah ibnu Assamit, Almiqdaad ibnul Aswad, Maslamah bin Mukhalid, dan Azzubair bin Awwam.” Demikianlah dengan izin Allah, pasukan kaum muslimin berhasil meraih kemenangan.
7. Adalah Abdurrahman bin Auf, yang disebutkan berikutnya, adalah seorang pedagang yang sukses, namun saat berhijrah ia meninggalkan semua harta yang telah ia usahakan sekian lama. Namun saat telah di Madinahpun beliau kembali menjadi seorang yang kaya raya, dan saat beliau meninggal, wasiat beliau adalah agar setiap peserta perang Badar yang masih hidup mendapat empat ratus dinar, sedang yang masih hidup saat itu sekitar seratus orang, termasuk Ali dan Utsman. Beliaupun berwasiat agar sebagian hartanya diberikan kepada ummahatul muslimin, sehingga Aisyah berdoa: “Semoga Allah memberi kepadanya air dari mata air Salsabil di surga.”
8. Sahabat yang disebutkan berikutnya adalah Saad bin Abi Waqqash, orang pertama yang terkena panah fisabilillah, seorang yang keislamannya sangat dikecam oleh ibunya, namun tetap tabah, dan kukuh pada keislamannya.
9. Said bin Zaid, adik ipar Umar, adalah orang yang dididik oleh seorang ayah yang beroleh bihayah Islam tanpa melalui kitab atau nabi mereka seperti halnya Salman Al Farisi, dan Abu Dzar Al Ghifari. Banyak orang yang lemah berkumpul di mereka untuk memperoleh ketenteraman dan keamanan, serta penghilang rasa lapar, karena Said adalah seorang sahabat yang dermawan dan murah tangan.
10. Nama terakhir yang meraih jaminan surga adalah Abu Ubaidah Ibnul Jarrah, yang akhirnya terpaksa membunuh ayahnya saat Badar, sehingga Allah menurunkan QS Al Mujadilah : 22. Begitupun dalam perang Uhud, Abu Ubaidahlah yang mencabut besi tajam yang menempel pada kedua rahang Rasulullah, dan dengan begitu beliau rela kehilangan giginya. Abu Ubaidah mendapat gelar dari Rasulullah sebagai pemegang amanat , seperti dalam sabda beliau : “Tiap-tiap ada orang pemegang amanat, dan pemegang amanat ini adalah Abu Ubaidah Ibnul Jarrah.”