Belajar akhlak dari generasi salaf, generasi terbaik yang dimilki ummat ini

Total Tayangan Laman

Jumat, 18 Maret 2011

Abdullah bin Abdu Nahm

Nama lengkapnya Abdullah bin Abdu Nahm bin ‘Afif bin Sahim bin ‘Adwy bin Tsa’labah bin Sa’ad al-Muzany. Dulu sebelum memeluk Islam, namanya Abdul ‘Uzza. Kemudian Rasulullah ganti dengan nama Abdullah.
Kenapa digelari Dzul Bijadain? Dari ibn Ishaq dari Muhammad bin Ibrahim at-Taimy berkata, ” Abdullah (Dzul Bijadain) berasal dari Muzainah. Tinggal di rumah pamannya. Selama tinggal di sana dia sangat patuh dan baik dengannya. Suatu hari pamanya mendengar bahwa dia memeluk Islam. Maka pamannya marah sampai semua barang yang diberikan supaya dikembalikan. Bahkan pakian yang menempel di badannya disuruh melepaskannya. Beliau pun pulang menemui ibunya. Melihat anaknya tidak memakai pakian, ibunya langsung menyobek kain penutup tebal (Bijad) miliknya menjadi dua. Sejak itulah beliau dipanggil Dzul Bijadain.
Beliau dibesarkan di kabilahnya, Muzainah. Kabilah ini berada di dekat gunung Warqon, dekat Madinah. Orang tuanya miskin. Hingga menginjak dewasa, beliau belum mendengar tentang ajaran Islam. Maka sejak hijrahnya Rasulullah ke Madinah, beliau mulai kenal dengan ajaran Islam. Dalam banyak kesempatan beliau gunakan untuk menimba ilmu dari Rasulullah. setelah yakin dan membuktikan kebenaran ajaran Islam, beliau berikrar memeluk Islam. Hanya saja masih dirahasiakan terutama dari pamannya dan juga kabilahnya.
Pada waktu perang Tabuk, beliau meminta Rasulullah untuk mendoakan agar dirinya mati syahid. Tapi Rasulullah malah mendoakan semoga darahnya terjaga dari pedang orang-orang kafir. “Demi ayah dan ibuku, bukan itu yang aku inginkan?” kata beliau. Rasulullah menjawab, “Jika kamu keluar rumah hendak berperang kemudian kamu sakit, maka termasuk mati syahid.” Tidak berapa lama, beliau terkena sakit demam hingga wafat. Rasulullah sendiri turun ke kuburannya. “Ya Allah aku ridho dengan kematiannya” begitu doa Rasulullah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar